Pixel Code jatimnow.com

Resah Pupuk Langka, Petani Tambak Lamongan Buat Pupuk Organik Cair

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Adyad Ammy Iffansah
Ketua Gapoktan Rojomino, Desa Rejotengah, Kecamatan Deket, Lamongan, Padi (tengah kuning) saat menunjukan produksi pupuk cair kepada Sekdakab Lamongan, Moh. Nalikan (Kiri tengah). (Foto: Adyad Ammy Iffansah/jatimnow.com)
Ketua Gapoktan Rojomino, Desa Rejotengah, Kecamatan Deket, Lamongan, Padi (tengah kuning) saat menunjukan produksi pupuk cair kepada Sekdakab Lamongan, Moh. Nalikan (Kiri tengah). (Foto: Adyad Ammy Iffansah/jatimnow.com)

jatimnow.com - Gapoktan Rojomino Desa Rejotengah, Kecamatan Deket, Lamongan berhasil membuat pupuk organik cair untuk sistem mina padi.

Hal itu sejalan dengan upaya mengatasi fenomena kelangkaan pupuk, juga penarikan pupuk bersubsidi bagi petani non-pangan (tambak) sesuai Permentan No.10 2022.

Ketua Gapoktan Rojomino, Padi mengungkapkan pupuk organik cair buatannya diklaim bisa meningkatkan produktivitas hasil perikanan maupun pertanian. Sebab, formula yang digunakan terbuat dari bahan alami dan kaya nutrisi bagi ikan maupun tanaman padi.

"Pupuk cair Rojomino ini adalah mikro-bakteri yang terdapat unsur bakteri pengurai, dan nutrisi bagi ikan, juga plankton yang dapat menyuburkan tanaman," ungkap Padi, Selasa (8/11/2022).

Pupuk organik cair ini telah di uji coba, bahkan sudah masif digunakan olah petani setempat selama kurang lebih 3 tahun terakhir. Hasilnya, cukup menjanjikan dengan takaran perbotol 1,5 liter pupuk cair untuk 100 meter persegi lahan.

"Kita produksi baru setahun terakhir, kalau pakainya sudah lama sekitar 3 tahunan. 1 hektare butuh 7 botol. Harganya juga tergolong murah Rp10 ribu per botolnnya," ujarnya.

Baca juga:
Jamin Ketersediaan, Pupuk Indonesia Buka Kios Pupuk Non-Subsidi di Nganjuk

Pada kesempatan yang sama, Sekdakab Lamongan, Moh. Nalikan menyambut baik inovasi para petani yang tergabung dalam Gapoktan Rojomino ini.

Menurutnya, temuan ini bisa menjawab persoalan pupuk yang kerap mendera para petani tambak di Lamongan.

"Saya rasa ini bisa dikembangkan, inovasi pupuk cair ini bisa di uji coba di lengkapi apa kekurangannya sukur-sukur bisa dijadikan alternatif pengganti pupuk kimia," paparnya saat mengunjungi Desa Rejotengah, Deket, Lamongan.

Baca juga:
Pemkab Sampang dan KP3 Kompak Maksimalkan Pengawasan Distribusi Pupuk

Lebih lanjut, ia meminta agar inovasi ini dikembangkan untuk di produksi lebih besar. Dalam progresnya, kata Nalikan, sudah ada Prof. Maftuh ahli di bidang perikanan yang bersedia mendampingi pengembangan pupuk organik cair ini.

"Prinsip pupuk ini mampu menjaga kualitas air, dengan begitu bakteri-bakteri bisa terurai dan mampu menunjang pertumbuhan ikan," urainya.

Pemerintahan

UMP 2023 Jawa Timur Naik 7,8 Persen

Kenaikan UMP 2023 ini tertuang dalam Surat Keputusan (SK) Gubernur Jatim Nomor 188/860/KPTS/013/2022 tanggal 21 November 2022 tentang Upah Minimum Jatim.