Pixel Code jatimnow.com

Hasto Gembleng Kader PDIP Surabaya: Konsolidasi Tanpa Henti, Turun Bantu Rakyat

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Ni'am Kurniawan
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto saat menggembleng 2.078 kader banteng se Surabaya (Foto-foto: Dok. PDIP Surabaya/jatimnow.com)
Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto saat menggembleng 2.078 kader banteng se Surabaya (Foto-foto: Dok. PDIP Surabaya/jatimnow.com)

jatimnow.com - Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan (PDIP) Hasto Kristiyanto menggembleng 2.078 kader banteng se Surabaya.

Dalam acara Rabu (9/11/2022) malam itu, Hasto menekankan pada kerja kerakyatan dan kerja konsolidasi internal partai sebagai kunci kemenangan dalam menyongsong Pemilu 2024.

Hasto mengatakan, gerak para kader dipandu dengan disiplin dalam keyakinan ideologis, disiplin dalam kerja kerakyatan, dan disiplin dalam organisasi dalam satu komando di bawah kepemimpinan Megawati Soekarnoputri.

"Semua disiplin itu tecermin dalam konsolidasi yang tiada henti. Tiada hari tanpa konsolidasi. Konsolidasi adalah nafas keseharian partai. Dan hari ini saya melihat bagaimana kader-kader di Surabaya begitu bersemangat, dan PDI Perjuangan dengan penuh keyakinan siap kembali mendapatkan kepercayaan rakyat pada 2024," ujar Hasto disambut riuh tepuk tangan ribuan kader.

Kehadiran Hasto disambut antusias para kader di Surabaya, yang berasal dari para pengurus anak cabang (PAC) atau pengurus di tingkat kecamatan, perwakilan pengurus ranting (tingkat kelurahan), dan pengurus anak ranting (tingkat RW) se-Surabaya. Semua khidmat menyimak arahan Hasto. Usai acara, para kader pun antusias meminta foto bersama dengan Hasto.

Hadir dalam agenda tersebut Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Wakil Wali Kota Armuji, Sekretaris DPD PDIP Jatim Sri Untari dan jajaran, dan seluruh jajaran DPC PDIP Surabaya.

Menyampaikan pesan Megawati Soekarnoputri, Hasto meminta pengurus partai untuk menyiapkan calon legislatif (caleg) dengan sebaiknya. Setiap caleg harus dilihat rekam jejaknya, hasil psikotesnya, dan ditetapkan secara musyawarah mufakat.

Terkait capres dan cawapres, Hasto meminta seluruh kader partai untuk tenang dan bersabar. Sesuai keputusan kongres, penetapan capres dan cawapres adalah kewenangan dari Ketua Umum DPP PDI Perjuangan.

Baca juga:
PDI Perjuangan Surabaya Pastikan Kader Banteng Solid

"Ibu Ketua Umum telah banyak melahirkan pemimpin yang datang dari bawah. Contohnya adalah Bapak Presiden Jokowi. Kita tunggu dengan disiplin keputusan Ibu Ketua Umum terkait penetapan capres dan cawapres," katanya.

Menurut Hasto, yang harus dilakukan kader saat ini adalah memperkuat konsolidasi, sering terjun ke bawah membantu rakyat. Agar saat capres dan cawapres diumumkan, kader sudah siap membantu memenangkan capres dan cawapres yang diusung.

"Kita itu partai yang kenyang asam dan garam. Soal difitnah, dihujat, dikhianati itu sudah menjadi makanan sehari-hari. Saat ini kader lebih baik fokus membantu Bapak Presiden Jokowi menyukseskan pembangunan. Soal capres cawapres kita tunggu, karena itu kewenangan Ibu Ketua Umum," beber dia.

Sementara Ketua PDIP Surabaya, Adi Sutarwijono mengatakan, kerja gotong royong seluruh ekemen partai dalam skema tiga pilar terus dijalankan di Kota Pahlawan. Tiga pilar itu adalah para kader di seluruh struktur partai, legislatif dari kader partai, dan eksekutif dari kader partai.

Baca juga:
Besok, Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto Gembleng 1.600 Kader di Surabaya

"Dengan spirit tiga pilar itulah, gotong royong dijalankan untuk membersamai dan membantu rakyat dalam suka-duka, seperti diinstruksikan oleh Ibu Megawati Soekarnoputri," ujar Adi.

"Termasuk hari ini kita berkonsolidasi. Semula kita tata sekitar 1.600 kursi, ternyata membeludak karena semuanya antusias, sampai lebih dari 2.000, tepatnya 2.078 orang di dalam ruangan," sambungnya.

Adi menyampaikan terima kasih dan rasa bangganya kepada Hasto yang telah membakar semangat serta memberikan arahan-arahan strategis kepada kader PDIP Surabaya.

"Apa yang disampaikan Pak Sekjen menjadi bekal yang luar biasa, melipatgandakan semangat kerja kerakyatan kita," tandas Ketua DPRD Surabaya itu.