Pixel Code jatimnow.com

Dosen Keperawatan Unair Masuk Jajaran 2 Persen Peneliti Dunia, Simak Rahasianya

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Farizal Tito
Dosen Fakultas Keperawatan Unair, Ferry Efendi (Foto: Humas Unair for jatimnow.com)
Dosen Fakultas Keperawatan Unair, Ferry Efendi (Foto: Humas Unair for jatimnow.com)

jatimnow.com - Dosen Fakultas Keperawatan Unair, Ferry Efendi masuk dalam jajaran The World's Top 2% Scientist 2022 berdasarkan rilis Stanford University dan Elsevier.

"Untuk meraih predikat itu idak mudah karena setiap peneliti yang ada dalam jajaran tersebut harus memiliki dampak dan kualitas yang tinggi dalam publikasi di jurnal internasional, khususnya dilihat dari sitasinya," ujar Ferry melalui siaran tertulisnya, Kamis (17/11/2022).

Awal mula ketertarikan Ferry dalam menulis berawal saat dirinya menjadi mahasiswa Ilmu Keperawatan Unair yang saat itu masih berada di bawah naungan Fakultas Kedokteran, pada 2001.

Sejak menjadi mahasiswa, dia sudah aktif mengikuti ajang kompetisi seperti Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) dan Lomba Karya Tulis Mahasiswa (LKTM).

Motivasi menulisnya didasari keinginan ingin mendapatkan pengalaman serta kesempatan jalan-jalan gratis mengelilingi Indonesia.

"Waktu itu saya dan teman-teman ingin dapat pengalaman dan jalan-jalan gratis. Kita nggak punya apa-apa, tapi punya ide dan semangat," tuturnya.

"Jadi melalui PKM bisa mendapatkan dana. Ikut LKTM juga dapat award, pendanaan, dan jalan-jalan ke seluruh Indonesia. Ke sana kemari gratis, banyak ilmu baru yang didapat, ketemu orang-orang baru, orang-orang yang hebat, dan paling penting belajar dari pengalaman para pemenang," imbuhnya.

Setiap momen yang dilalui, memberikan proses pembelajaran yang berarti bagi Ferry dalam prosesnya meniti karir hingga saat ini.

"Akibat bertemu orang-orang hebat di situ saya merasa bahwa tidak ada batas waktu untuk belajar. Ternyata setiap momen penuh dengan proses pembelajaran sehingga memotivasi saya untuk mau berkarya, menulis, dan meneliti," terangnya.

Bagi Ferry, momen terindah saat masa kuliah adalah saat dirinya dan tim berhasil menyabet medali emas pada PKM Pengabdian Masyarakat pada 2006.

"Motivasi itu terbangun hingga lulus. Sehingga setiap tahunnya dapat nominasi dan medali dari berbagai kegiatan kemahasiswaan. Puncaknya saat dapat emas PKM Pengabdian Masyarakat yang merupakan hadiah terindah," ungkap Sekretaris Lembaga Inovasi, Pengembangan Jurnal, Penerbitan, dan Hak Kekayaan Intelektual (LIPJPHKI) Unair itu.

Baca juga:
18 Dosen School of IBM Universitas Ciputra Surabaya Kini Bersertifikasi CHEA

Menulis dan meneliti sudah menjadi aktivitas sehari-hari bagi Ferry. Namun baginya proses penelitian memiliki tantangan yang lebih berat.

"Kalau menulis itu ending-nya, hulunya itu meneliti. Meneliti ini yang berat, karena harus siap dananya, siap sumber daya manusia, siap ekosistemnya," papar dia.

Membangun sebuah ekosistem yang ramah penelitian membutuhkan waktu yang tidak sedikit. Tantangan akan terasa sangat berat apabila seorang peneliti berada pada lingkungan yang minim akan dukungan untuk senantiasa berkembang.

Kendati demikian, Ferry bersyukur karena Unair memiliki ekosistem yang excellent bagi bisnis proses penelitian.

"Saya bersyukur karena di Unair ekosistemnya bagus. Dukungan yang diberikan luar biasa, kita semua difasilitasi. No excuse untuk tidak produktif, untuk tidak melakukan riset sehingga sampai publikasi," jelasnya.

Selain itu, dibutuhkan kerja tim dalam melakukan penelitian hingga publikasi.

Baca juga:
Dosen FEB Unair Kembangkan Ekowisata Halal di Desa Sugihwaras, Nganjuk

"Nggak bisa melakukan sendiri. Semua proses riset dan publikasi tidak mudah. Jadi butuh kerja keras, cerdas, dan tim," tuturnya.

Ferry berpesan kepada seluruh civitas akademika Unair untuk membiasakan diri melakukan suatu tindakan berdasarkan bukti yang bisa dipertanggungjawabkan. Hal ini merupakan salah satu tips dan trik yang dapat membantu untuk menanamkan budaya ilmiah sejak dini.

"Apapun perilaku atau tindakan setidaknya berbasis bukti yang bisa dipertanggungjawabkan. Membangun budaya ilmiah seperti meneliti dan menulis perlu dilatih, dibiasakan, dan dipaksa," tuturnya.

Selain itu, membiasakan diri untuk konsisten menulis menjadi kiat-kiat awal bagi civitas akademika Unair yang ingin menjadi peneliti dan menghasilkan publikasi yang berkualitas.

"Paling tidak civitas akademika yang sudah melakukan penelitian, membiasakan untuk mau menulis setidaknya sehari sejam agar konsisten. Harapan ke depan adalah karya yang dihasilkan bisa memberikan manfaat lebih kepada masyarakat," pungkasnya.