Pixel Code jatimnow.com

Bawaslu Surabaya Ajak Masyarakat Temukan Kecurangan

Editor : Rochman Arief Reporter : Ni'am Kurniawan
Ketua Bawaslu Surabaya M. Agil Akbar melakukan sosialisasi pengawasan partisipatif masyarakat dalam pemilu serentak 2024, di Hotel Garden Palace, Surabaya (Dok Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)
Ketua Bawaslu Surabaya M. Agil Akbar melakukan sosialisasi pengawasan partisipatif masyarakat dalam pemilu serentak 2024, di Hotel Garden Palace, Surabaya (Dok Ni'am Kurniawan/jatimnow.com)

jatimnow.com - Bawaslu Kota Surabaya menggelar sosialisasi pengawasan partisipatif dengan media, pemantau pemilu, dan organisasi kepemudaan pada Pemilu serentak 2024, di Hotel Garden Palace, Kamis (17/11/2022).

Ketua Bawaslu Kota Surabaya, M. Agil Akbar mengatakan salah satu tugas Bawaslu kabupaten/kota pada pasal 102 ayat 1 di antaranya meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pengawasan pemilu.

"Ini salah satu tugas kami dan juga upaya pelibatan kami dalam pengawasan pemilu 2024," kata Agil.

Ia menjelaskan, pengawasan partisipatif ini menitikberatkan pelibatan aktif semua elemen masyarakat. Mengingat terbatasnya jumlah pengawas pemilu, baik tingkat nasional, provinsi hingga kabupaten kota.

"Tingkatan nasional kami hanya punya lima anggota, tingkat provinsi mempunyai tujuh anggota, lima di kabupaten/kota, tiga di tingkat kecamatan, dan satu pengawas di kelurahan," ungkapnya.

Jumlah ini menurutnya, tidak cukup melakukan pengawasan pada pemilu serentak tahun 2024. Itu sebabnya Bawaslu membutuhkan pelibatan aktif masyarakat untuk membantu tugasnya.

Baca juga:
Dua Panwascam di Bojonegoro yang Aktif Sebagai Anggota Parpol Mengundurkan Diri

Sementara Divisi Pencegahan, Parmas dan Humas Lilies Pratiwining Setyarini mengatakan bahwa sosialisasi ini merupakan kewajiban bagi Bawaslu kabupaten/kota di seluruh Indonesia, sesuai dengan amanah undang-undang no 7 tahun 2017.

"Bahwa Bawaslu kabupaten/kota berkewajiban untuk melaksanakan sosialisasi atau mengembangkan kegiatan sosialisasi pengawasan partisipatif di wilayah masing-masing," katanya.

Ia menambahkan, tujuan dilaksanakannya kegiatan ini merupakan sebuah manifestasi kedaulatan rakyat bahwa pemilu adalah pesta demokrasi untuk rakyat.

Baca juga:
Dugaan Anggota Parpol Jadi Panwascam, Ini Kata Bawaslu Bojongoro

"Kami sebagai salah satu penyelenggara pemilu memberikan ruang dan memberikan edukasi politik serta melibatkan masyarakat untuk membantu mensukseskan pemilu khususnya pengawasan partisipatif," tambahnya.

Tidak hanya ke media dan organisasi kepemudaan, Bawaslu juga akan mengadakan program-program pengawas partisipatif kepada selurah masyarakat.

"Sosialisasi kita nanti juga akan menyasar ke organisasi perempuan, disabilitas dan ada program-program pengawasan partisipatif di kampung-kampung, dan juga membuka posko aduan," pungkasnya.