Pixel Code jatimnow.com

Bawaslu Tulungagung Wacanakan Pendidikan Politik Masuk Kurikulum Sekolah

Editor : Rochman Arief Reporter : Bramanta Pamungkas
Pelajar yang menjadi peserta sosialisasi pengawasan partisipatif pemilu di Tulungagung. (foto: Bawaslu Tulungagung for jatimow.com)
Pelajar yang menjadi peserta sosialisasi pengawasan partisipatif pemilu di Tulungagung. (foto: Bawaslu Tulungagung for jatimow.com)

jatimnow.com - Bawaslu Tulungagung mengajak pelajar SMA sederajat melakukan pengawasan partisipatif pada Pemilu 2024 mendatang. Para pemilih pemula ini diharapkan tidak hanya menggunakan hak pilihnya saja, namun juga ikut serta mengawasi pelaksanaan pemilu.

Para pelajar ini diundang untuk mengikuti sosialisasi nilai-nilai pengawasan partisipatif pada pemilih pemula. Mereka diberi penjelasan dasar terkait hal-hal yang dilarang selama proses Pemilu.

Ketua Bawaslu Tulungagung, Fayakun mengatakan bahwa kegiatan ini dilakukan untuk memberikan pendidikan politik kepada pemilih pemula, dalam hal pengawasan partisipatif kepemiluan.

Para pemilih pemula ini diajak untuk melakukan pengawasan partisipatif, sebab pelajar akan menggunakan hak pilihnya dalam Pemilu 2024 mendatang. Bawaslu tidak menginginkan pelajar ini mendapatkan pendidikan politik yang salah.

"Ini salah satu cara dari kami untuk memberikan pendidikan pemilu kepada pemilih pemula di Tulungagung," ujarnya, Sabtu (03/12/2022).

Pengawasan partisipatif pemilu bisa dilakukan oleh semua warga. Mereka dapat ikut mengawasi dan melaporkan adanya pelanggaran selama proses pemilu berlangsung.

Baca juga:
Ini Pesan Perdamaian dari Kiai dan Romo Jelang 2024

Untuk tingkat pelajar, Bawaslu mentargetkan tidak hanya ikut serta memilih. Tapi juga bisa mengamankan suara dan hak pilihnya, serta menghindari praktik money politic.

"Merekakan harus paham peran pemilu dalam bernegara ini seperti apa, imbasnya apa kalau salah pilih dan lain-lain, kita sampaikan disini," tuturnya.

Tak hanya itu, Bawaslu Tulungagung juga mewacanakan pendidikan politik dapat masuk menjadi mata pelajaran bagi siswa di sekolah. Hal ini sangat diperlukan agar pemahaman politik dan pemilu di tingkat pelajar bisa maksimal.

Baca juga:
Gerindra Jatim Siapkan Petarung Millenial di Jombang

Selain itu, harapannya generasi masa depan dapat memiliki pemahaman politik yang sesuai dengan aturan.

"Minimal mereka ini bisa mengawasi hak pilih, jangan sampai kehilangan itu dan bisa menularkan hal ini kepada orang-orang di sekitarnya termasuk teman-teman sebaya nya," pungkasnya.