Pixel Code jatimnow.com

Jawa Timur Siap Ekspor Daging Ayam Potong ke Arab Saudi Pada 2023

Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat menghadiri acara MUI Jatim (Foto: Rama Indra/jatimnow.com)
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat menghadiri acara MUI Jatim (Foto: Rama Indra/jatimnow.com)

jatimnow.com - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa telah menyelesaikan misi dagang ke Arab Saudi. Daging ayam potong menjadi salah satu produk yang dibahas untuk pemenuhan market saat musim ibadah haji.

Khofifah mengatakan, dalam pertemuan dengan importir di Arab Saudi beberapa waktu lalu, muncul pembahasan bahwa pasokan daging ayam potong bisa disuplai dari Jawa Timur untuk pemenuhan market musim ibadah haji.

"Market di musim haji yang akan datang, daging ayam potong bisa diambil dan disuplai dari Jawa Timur," tegas Khofifah saat menghadiri Evaluasi dan Anugerah Kinerja MUI se Jawa Timur di Hotel Bumi Surabaya, Rabu (28/12/22).

Rencananya, ekspor daging ayam potong dari Indonesia ini akan dimulai di Tahun 2023, sembari menunggu verifikasi dan sertifikat halal dari Riyadh.

"Impor ayam potong (yang dilakukan Arab Saudi) dari Indonesia insyaAllah akan dimulai Tahun 2023. Dan ini akan turut menggandeng MUI untuk pelapisan izin kehalalan," jelasnya.

Ketua MUI Jawa Timur, KH Moh. Hasan Mutawakkil AlallahKetua MUI Jawa Timur, KH Moh. Hasan Mutawakkil Alallah

Baca juga:
Pengusaha Tulungagung Kirim Kado Pernikahan Kaesang, Mau Tahu Jumlah dan Isinya?

Menurut Khofifah, dengan menggandeng Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) dan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI), proses sertifikasi halal daging ayam potong bisa lebih mudah didapatkan.

"Sehingga diharapkan Jawa Timur nanti bisa lebih kuat masuk di Saudi Arabia. Riyadh dan Jeddah akan mengirim tim bisnis, dan terkonfirmasi hadir empat tim kelompok bisnis yang akan ke Indonesia," tambahnya.

Sementara Ketua MUI Jawa Timur, KH Moh. Hasan Mutawakkil Alallah turut menyampaikan, pihaknya segera dipersiapkan semuanya untuk kemantapan ekonomi keumatan.

Baca juga:
Perluas Pasar Ekspor Jatim, Khofifah Gelar Misi Dagang di Riyadh Arab Saudi

"Kami respon baik, melalui komisi dan lembaga badan yang ada di MUI, terkait pembinaan ekonomi keumatan dan kerjasama antara umara' dan ulama yang memang sudah ada komisi tersendiri," tandas Kiai Hasan.