Pixel Code jatimnow.com

Aniaya Pemandu Lagu, Oknum Pegawai BUMN Dilaporkan Polisi

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Zain Ahmad
ilustrasi
ilustrasi

jatimnow.com - Pengunjung karaoke di kawasan Jalan Embong, Surabaya dilaporkan ke Polsek Tegalsari setelah melakukan penganiayaan terhadap dua pemandu lagu atau ladies club (LC) serta staf manajer. Pelaku kini tengah diperiksa intensif.

Informasi yang diperoleh jatimnow.com, peristiwa itu terjadi Rabu (4/1/2023) dini hari. Pelaku diketahui berinisial AR (48), yang merupakan pegawai badan usaha milik negara (BUMN) di kawasan Perak Surabaya.

Kanitreskrim Polsek Tegalsari, AKP Marji Wibowo saat dikonfirmasi mengaku telah menerima laporan tersebut. Menurutnya, kasus itu tengah dilakukan pendalaman.

"Betul, kejadiannya dini hari tadi sekitar pukul 01.30 WIB. Korbannya dua orang pemandu lagu dan seorang staf manajer di rumah musik Royal KTV. Korban mengalami sejumlah luka dan berdarah di bagian bibir," sebutnya.

Baca juga:
Pisau Dapur Hilang, Nyawa Istri Melayang

Marji menjelaskan, berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, pelaku melakukan dugaan penganiyaan itu dengan memukul dan menjambak rambut pemandu lagu, serta staf manajer saat sedang asyik nyanyi di tempat karaoke tersebut.

"Yang bersangkutan dalam kondisi mabuk berat, dan sampai sekarang masih belum sadar total. Bahkan tadi saat diperiksa sempat menggebrak-nggebrak meja," jelasnya.

Baca juga:
Wanita Paruh Baya di Surabaya Tewas dengan Luka Tusuk

Saat ini, kata Marji, pelaku tengah diperiksa intensif. Sementara para korban masih mendapatkan perawatan di rumah sakit terdekat.

"Kalau sudah selesei pemeriksaan kami sampaikan updatenya. Mohon waktu," tandas mantan Kanitreskrim Polsek Karangpilang itu.