Pixel Codejatimnow.com

Gerombolan Pemuda Bersajam, Kapolresta Sidoarjo: Mereka Gangster Warkang

Editor : Rochman Arief  Reporter : Achmad Supriyadi
Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro dan Kasat Reskrim Polresta Sidoarjo Kompol Tiksnarto Andaru Rahutomo saat interogasi pelaku. (Heri for jatimnow.com)
Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro dan Kasat Reskrim Polresta Sidoarjo Kompol Tiksnarto Andaru Rahutomo saat interogasi pelaku. (Heri for jatimnow.com)

jatimnow.com - Dua pemuda yang diringkus Satreskrim Polresta Sidoarjo merupakan anggota gangster Warung Belakang (Warkang).

Dua pelaku yang berada di dalam video viral gerombolan pemuda mengacungkan sajam berinisial MSW (18) warga Desa Kemangsen Kecamatan Balongbendo dan DP (20) warga Desa Jeruk Gamping, Kecamatan Krian, Kabupaten Sidoarjo.

Kapolresta Sidoarjo Kombes Pol Kusumo Wahyu Bintoro mengatakan, gangster Warkang mendapatkan tantangan tawuran dari gangster Warung pojok (Warjok) lewat medsos.

"Mereka murni gangster, dua tersangka ini merupakan anggota gangster Warkang. Mereka mendapatkan tantangan tawuran dari gangster Warjok," kata Kusumo kepada sejumlah wartawan, Selasa (14/3/23).

Ia menambahkan, berdirinya gangster tersebut berawal dari seringnya ngopi di warkop, kemudian mereka membentuk gangster. Kedua gangster tersebut akan melakukan tawuran di sekitar simpang empat Wonoayu.

"Namun tawuran tidak terjadi karena gangster Warjok tidak muncul. Akibatnya, sekitar 15 anggota gangster dari Warkang membuat gaduh di perempatan Wonoayu," ungkap Kusumo.

Baca juga:
Sopir Truk Kabur ke Lippo Plaza Sidoarjo saat Dihentikan Polisi, Ternyata Bawa Ini

Menurut Kusumo, tantangan tawuran dari gangster Warjok diterima dari salah satu admin Instagram "warkang_sidoarjoo" yang merupakan grup kelompok remaja menerima direct messager (DM).

DM itu, lanjut Kusumo, lalu diteruskan ke WhatsApp grup gangster Warkang dan sekitar 25 orang berkumpul di Ruko Citra Harmoni, Daerah Trosobo, Taman. Pada aksi itu, sejumlah anggota membawa senjata tajam.

"Mereka konvoi mengendarai sepeda motor menuju simpang empat Wonoayu Sidoarjo, dengan tujuan melakukan aksi tawuran dengan kelompok lain. Ternyata kelompok penantang tidak datang. Saat itu, aksi mereka ada yang merekam dan akhirnya tersebar di medsos, sempat viral di media sosial," ungkapnya.

Baca juga:
Polisi Tangkap Suami Istri Kurir Sabu asal Sidoarjo, Kini Buru Pemasok

Kedua pemuda yang diringkus terbukti membawa sajam celurit panjang. Kasus ini masih dikembangkan oleh Satreskrim Polresta Sidoarjo yang dipimpin Kompol Tiksnarto Andaru Rahutomo.

"Dua pelaku dijerat Pasal 2 ayat (1) Undang-undang Darurat No. 12 tahun 1951. Dengan ancaman 10 tahun penjara," pungkasnya.