Pixel Codejatimnow.com

Kemenkumham Jatim Siap Sinergi Dukung 5 Pimti Madya Baru untuk Buat Terobosan Kreatif

Editor : Narendra Bakrie  Reporter : Zain Ahmad
Pelantikan lima orang pimpinan tinggi (pimti) madya baru di Kemenkumham (Foto: Humas Kemenkumham Jatim for jatimnow.com)
Pelantikan lima orang pimpinan tinggi (pimti) madya baru di Kemenkumham (Foto: Humas Kemenkumham Jatim for jatimnow.com)

jatimnow.com - Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly melantik lima orang pimpinan tinggi (pimti) madya baru di Kemenkumham, Selasa (4/4/2023).

Yasonna meminta para pejabat eselon I ini untuk melakukan berbagai terobosan kreatif. Kakanwil Kemenkumham Jatim Imam Jauhari pun siap mendukung kelimanya dengan inovasi-inovasi kinerja.

Dalam kesempatan itu, Imam menegaskan bahwa sebagai wakil menteri di wilayah, pihaknya siap memberikan kontribusi positif. Dengan menciptakan inovasi kinerja. Khususnya pelayanan publik.

"Saat ini tuntutannya tidak hanya inovasi, tetapi juga sinergi dan kolaborasi, agar tidak ada tumpang tindih sistem atau aplikasi antara wilayah dan pusat," terang Imam yang mengikuti upacara pelantikan secara daring.

Sebelumnya, Yasonna berpesan kepada para pimti madya baru agar dapat menjaga amanah tugas dan kepercayaan publik dengan bekerja sebaik-baiknya.

"Lakukan berbagai terobosan kreatif melalui digitalisasi, dalam rangka memberikan pelayanan publik terbaik kepada masyarakat," kata Yasonna usai mengambil sumpah jabatan para pimti madya.

"Mau tidak mau, suka tidak suka, meningkatkan pelayanan publik yang baik harus dengan menggunakan teknologi digital untuk mempercepat pelayanan publik kita," tambahnya.

Menurut dia, kementerian ini termasuk salah satu kementerian yang terbaik, diantara kementerian-kementerian lainnya.

"Jadi jangan merosot (prestasinya). Maka saudara mempunyai tanggung jawab yang besar untuk meningkatkan pelayanan publik kita untuk semakin baik dengan menggunakan teknologi informasi," tegas Yasonna.

Sebanyak dua direktur jenderal (dirjen), dua kepala badan (kabadan), dan satu orang staf ahli yang ditahbiskan ini diharap dapat melakukan berbagai upaya perubahan, cepat beradaptasi, dan tidak menyalahgunakan wewenang integritas.

"Bentuk team work yang solid untuk melaksanakan dan menyelesaikan program kegiatan yang baru atau membutuhkan perhatian khusus," ujar dia.

Baca juga:
Kemenkumham Jatim Lanjutkan Program Patent One Stop Service

Selain melakukan berbagai terobosan kreatif melalui digitalisasi, Yasonna juga meminta kepada pejabat baru ini untuk menempatkan komitmen kepentingan organisasi Kemenkumham menjadi hal yang paling utama. Hal ini bertujuan untuk menjadi lebih fokus dalam melaksanakan tugas, fokus dalam mendukung kebijakan pemerintah, dan berhasil mencapai tujuan organisasi.

"Pedomani dan implementasikan bahwa setiap pekerjaan harus didasari dengan tata nilai yang sudah saya gariskan, yakni PASTI dan core value Aparatur Sipil Negara (ASN) yang telah ditetapkan Bapak Presiden Republik Indonesia yakni BerAKHLAK,” kata Yasonna.

Kemudian, lanjut Yasonna, hindari perbuatan dan menjaga sikap yang berpotensi memberikan dampak negatif, serta mencoreng nama baik Kemenkumham ditengah pesatnya kemajuan media sosial dan era keterbukaan informasi saat ini.

"Kita harus saling mengingatkan untuk menjaga dengan baik institusi Kemenkumham. Terakhir, jangan ragu untuk memberikan koreksi sejak awal, sehingga tidak menimbulkan resiko bagi organisasi," lanjutnya.

"Juga beri hukuman dan tindakan tegas bagi jajaran yang melanggar. Jadilah pimpinan yang dapat diandalkan dan menjadi contoh yang baik," sambung dia.

Baca juga:
Buka Masa Orientasi CPNS 2024, Kakanwil Harap Terbentuk Karakter PASTI BerAKHLAK

Salah satu hal yang ditekankan Yasonna adalah pada berubahnya nomenklatur dan organisasi baru Badan Strategi Kebijakan (BSK) Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) dari sebelumnya Badan Penelitian dan Pengembangan Hukum dan Hak Asasi Manusia (Balitbangkumham).

"Selain mempunyai tugas dan fungsi yang baru, (BSK) juga memerlukan penyesuaian karena perubahan core bussiness. Semula penelitian dan pengembangan, saat ini berubah menjadi perumusan, penyusunan, dan pemberian rekomendasi strategi kebijakan," ungkap menteri yang menjabat sejak 23 Oktober 2019 tersebut.

Kelima orang pimti madya yang dilantik berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 42/TPA Tahun 2023 tanggal 28 Maret 2023 adalah Dirjen Kekayaan Intelektual (KI), Min Usihen yang menggantikan Razilu sebagai Pelaksana Tugas (Plt.) Dirjen KI; serta Dirjen HAM, Dhahana Putra yang meneruskan tugas sebelumnya sebagai Plt. Dirjen HAM.

Nama lainnya adalah Iwan Kurniawan sebagai Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) Hukum dan HAM yang menggantikan Asep Kurnia sebagai Kepala BPSDM Hukum dan HAM; Kepala BSK Hukum dan HAM, Y. Ambeg Paramarta yang menyulih Iwan Kurniawan sebagai Plt. Kepala BSK Hukum dan HAM. Terakhir adalah Asep Kurnia dengan jabatan anyarnya sebagai Staf Ahli Bidang Penguatan Reformasi Birokrasi.