Pixel Code jatimnow.com

Lembaga Inkubator Bisnis Ini Dorong Digitalisasi UMKM di Tulungagung

Editor : Zaki Zubaidi   Reporter : Bramanta Pamungkas
Suasana diskusi ekonomi berbasis digital di Tulungagung. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatim now.com)
Suasana diskusi ekonomi berbasis digital di Tulungagung. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatim now.com)

jatimnow.com - Masih minimnya jumlah lembaga inkubator bisnis di Tulungagung berimbas kepada kemajuan UMKM. Hal ini tergambar dalam Diskusi Ekonomi Berbasis Digital yang digelar oleh Lembaga Inkubator Bisnis Sakha Tech.

Lembaga ini fokus membantu pelaku UMKM untuk dapat beralih ke metode digital.

Kemajuan teknologi yang terjadi saat ini harus segera diadaptasi oleh para pelaku usaha. Hal ini diperlukan untuk menyesuaikan dengan kebiasaan konsumen yang sering melakukan transaksi secara online. 

Komisaris Lembaga Inkubator Bisnis Sakha Tech, Khamim mengatakan Tulungagung sebenarnya sudah memiliki Perda yang melindungi pelaku UMKM.

Dalam Perda Ekonomi Kreatif no 16 tahun 2019 tentang Perlindungan dan Pengembangan Ekonomi Kreatif terdapat beberapa poin yang mengatur hal tersebut. Salah satunya program digitalisasi UMKM yang hingga saat ini belum berjalan maksimal.

"Selain itu minim informasi juga terkait peralihan digitalisasi UMKM," ujarnya, Sabtu (5/8/2023). 

Baca juga:
300 Pelaku Usaha di Surabaya Meriahkan PosAja UMKM Fest 2024

Dalam diskusi ini, Khamim mengajak pelaku UMKM untuk bergabung lengan Lembaga Inkubator Bisnis Sakha Tech. Selain mendapatkan pendampingan bisnis di sektor permodalan dan manajemen, mereka juga akan dibimbibg untuk mengembangkan bisnis.

Sebagai langkah awal lembaga ini akan memilih pelaku UMKM untuk dijadikan pilot project.

"Target awal kita membuat 10 UMKM menjadi pilot project digitalisasi, " tuturnya. 

Baca juga:
SPE 2024 Resmi Dibuka 4 Hari, Kepoin Teknologi Mesin Percetakan Terbaru Disini

Sementara itu, Direktur Lembaga Inkubator Bisnis Sakha, M Ilham Nur Hakim berharap melalui program ini dapat mengembangkan UMKM di Tulungagung. Kemajuan teknologi saat ini harus segera di adaptasi oleh pelaku usaha. Terlebih berdasarkan riset, terdapat perubahan perilaku konsumen yang sering melakukan transaksi secara online.

"Pelaku UMKM harus segera beralih ke digital untuk tidak tertinggal, " pungkasnya.