Pixel Code jatimnow.com

Terminal Teluk Lamong Tanam 200 Pohon Guna Serap 25 Ton Emisi Karbon

Editor : Arina Pramudita  
Terminal Teluk Lamong (TTL) menanam 200 pohon di area terminal. (Foto: Humas TTL/jatimnow.com)
Terminal Teluk Lamong (TTL) menanam 200 pohon di area terminal. (Foto: Humas TTL/jatimnow.com)

jatimnow.com - Bertepatan dengan peringatan Hari Ozon Internasional pada 16 september, Terminal Teluk Lamong (TTL) melakukan aksi penanaman pohon serentak bersama seluruh entitas PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo).

Aksi ini bagian dari rangkaian acara pada HUT Pelindo yang menegaskan komitmen perusahaan dalam mengurangi dampak karbon pada proses logistik di pelabuhan.

Senior Manager QHSSE, Tipung Muljoko, menjelaskan bahwa aksi ini merupakan bentuk kontribusi insan TTL dalam meningkatkan kualitas udara dan mitigasi perubahan iklim melalui penanaman 200 pohon di area terminal.

“Ada 5 jenis pohon yang ditanam di antaranya kiara payung, ketapang kencana, tabebuya, akasia dan flamboyan. Kelima pohon ini dipilih karena karakteristiknya menyerap karbon sangat baik,” ujar Tipung, dalam keterangannya, Senin (18/9).

Tanaman kiara payung atau filicium decipiens merupakan tanaman penyerap karbon terbesar yang mampu menyerap hingga 405 Kg CO2 per tahun, ketapang kencana dengan daya serap 212 Kg CO2 per tahun, tabebuya 106 Kg CO2 per tahun dan tanaman lainnya yang juga memiliki daya serap tinggi terhadap emisi karbon.

Baca juga:
Gencar Kembangkan Bisnis Melalui Strategic Partnership, Kinerja TTL Semester I 2024 Naik Tajam

Lokasi yang dipilih untuk penanaman pohon ini diprioritaskan pada area akses masuk dan keluar pelabuhan, dimana banyak dilalui oleh kendaraan. Pilihan lokasi tersebut diharapkan mampu mereduksi polutan, memproduksi oksigen dan tahan dengan perubahan iklim.

Tipung menambahkan, penanaman 200 pohon hari ini diproyeksi mampu menyerap karbon sebanyak 25 Ton CO2 per tahunnya.

Penyerapan karbon dihitung menggunakan parameter data jumlah dan jenis pohon yang ditanam.

Baca juga:
Inovasi CSR Pemberdayaan UMKM, Terminal Teluk Lamong Raih Gold Kategori Bisra 2024

“Sepajang tahun ini, total 1.500 pohon telah ditanam di area TTL yang tersebar di lahan seluas 82 hektar, aksi penanaman pohon ini merupakan salah satu implementasi program TJSL Pelindo yang berfokus pada lingkungan,” jelasnya.

Komitmen TTL untuk mengurangi emisi karbon akan terus berlanjut. TTL akan terus bergerak dengan berfokus pada sumber daya terbarukan untuk mendukung upaya pemerintah dalam mewujudkan zero emission 2060 mendatang.

Mas Dhito Berangkatkan Kediri Dholo KOM 2024 dari SLG
Olah Raga

Mas Dhito Berangkatkan Kediri Dholo KOM 2024 dari SLG

Kediri Dholo KOM 2024 diikuti 520 cyclist dari Indonesia dan mancanegara. Mereka melintasi berbagai pemandangan indah dan menantang di wilayah Kediri, termasuk tanjakan ikonik kelok 9 dan gigi 1.