Mengenal Komunitas Arek Tuli di Surabaya

Editor: Erwin Yohanes / Reporter: Arry Saputra

Kegiatan yang dilakukan Kartu Surabaya (dokumen instagram)

jatimnow.com - Penyandang tuna rungu atau tuli, merupakan orang dengan gangguan konduktif merupakan kondisi seseorang dimana kemampuan mendengarnya baik sebagian atau seluruhnya yang diakibatkan tidak berfungsinya sebagian atau seluruh alat pendengaran yang dimiliki.

Gangguan tersebut yang menghambat komunikasi dengan orang lain karena tidak diketahuinya cara untuk berkomunikasi.

Bunga Islami, seorang penyandang tuna rungu yang juga Ketua dari Komunitas Arek Tuli (Kartu) Surabaya, memiliki inisiatif mendirikan sebuah sarana bagi para penyandang tuna rungu.

Komunitas ini berdiri sejak 23 Oktober 2016, berawal dari keresahan yang dirasakan oleh Bunga akibat susahnya berkomunikasi dengan orang sekitar.

Bunga mengatakan, ia mendirikan komunitas ini untuk mengembangkan bahasa isyarat dengan anak-anak muda. Kegiatan yang dilakukan adalah berkumpul saling diskusi dengan para penyandang tuli dan para pendengar yang normal untuk belajar berkomunikasi bersama.

"Dengan kita berkumpul, sharing dan diskusi sehingga kesadaran akan teman-teman tuna rungu itu ada dan hak-hak teman-teman itu ada. Seperti mengajarkan bahasa isyarat kepada anak-anak tuli dan orang pada umumnya agar dapat berkomunikasi dengan lancar," ujar Bunga yang diterjemahkan oleh Yanda, Minggu (2/9/2018).

Kegiatan dalam komunitas yang sering dilakukan seperti, kelas Bahasa Isyarat Indonesia (Bisindo), seminar Anakku Tuli dan I Love You yang pernah diselenggarakan pada tahun lalu. Bisindo sendiri rutin digelar oleh komunitas ini dalam acara car free day (CFD) setiap minggunya.

"Kumpul di Taman Bungkul untuk berbagi dan belajar bersama mengenai Bisindo. Selain itu kami praktik secara langsung untuk berkomunikasi sesama penyandang tuli dan juga pendengar yang normal," ujarnya.

Bunga menambahkan selain mengembangkan bahasa isyarat, di dalam komunitas ini juga memiliki keinginan untuk kesetaraan dengan teman dengar, kesetaraan komunikasi sehingga tidak perlu mencari perantara lewat tulisan.

Khususnya bagi penyandang tuli agar mendapatkan akses informasi yang jelas, Bunga meminta agar mereka difasilitasi juru penerjemah dan memberikan running text di media TV serta berbagai macam jenis metode atau cara untuk teman-teman penyandang tuna rungu lainnya.

“Seperti penerjemah di TV, jadi tidak hanya melalui suara saja namun ada visualnya juga. Jadi akses untuk para penyandang tuli benar-benar di fasilitasi," imbuhnya.

Kehadiran komunitas ini mendapat respon positif dari masyarakat Surabaya. Kebanyakan dari warga merasa senang dan mendukung komunitas ini. Adapula yang ingin belajar bahasa isyarat serta hal positif lainnya.

"Disini banyak yang tertarik dengan bahasa isyarat. Jadi ayo sini belajar," ajaknya.

Reporter: Arry Saputra
Editor: Erwin Yohanes


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter