Pixel Codejatimnow.com

Sub PIN Polio di Ponorogo Berhasil Lampaui Target, Ini yang Dilakukan Dinkes

Editor : Endang Pergiwati  Reporter : Ahmad Fauzani
Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko saat melakukan tetes pertama imunisasi polio tetes kepada salah satu anak (Foto: Ahmad Fauzani/jatimnow.com)
Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko saat melakukan tetes pertama imunisasi polio tetes kepada salah satu anak (Foto: Ahmad Fauzani/jatimnow.com)

jatimnow.com - Dinas Kesehatan (Dinkes) Ponorogo telah melampaui target yang ditetapkan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk Sub Pekan Imunisasi Nasional (PIN) Polio.

Dinkes Ponorogo telah membukukan 106,9 persen atau setara dengan 85.743 anak telah dilakukan imunisasi tetes polio. Walaupun begitu, Dinkes Ponorogo tetap melakukan sweeping bagi yang belum diimunisasi tetes polio.

“Sampai hari ini, kita beri toleransi untuk anak-anak yang sakit kami lakukan sweeping atau penyisiran,” ujar Kepala Dinkes Ponorogo, Dyah Ayu Puspitaningarti, Selasa (23/1/2024).

Penyisiran ini, jelas dia, untuk menggenjot hasil Sub PIN Polio di Bumi Reog. Ayu, sapaan akrab Dyah Ayu Puspitaningarti mengaku bahwa secara global memang mencapai 106,9 persen.

Kepala Dinkes Ponorogo, Dyah Ayu Puspitaningarti (Foto: Ahmad Fauzani/jatimnow.com)Kepala Dinkes Ponorogo, Dyah Ayu Puspitaningarti (Foto: Ahmad Fauzani/jatimnow.com)

Baca juga:
Besok Uji Coba Jalan Searah Segi 8 Emas Ponorogo, Perhatikan Rambu-rambu!

Hanya saja, untuk hasil Sub PIN Polio untuk usia 0 bulan sampai 59 bulan atau 5 tahun kurang 1 bulan baru 87,1 persen atau setara dengan 43.929 bayi yang baru mendapatkan imunisasi tetes polio.

“Kami tetap berusaha meningkatkan yang usia 0 bulan sampai 59 bulan. Mereka waktu jadwalnya PIN Polio mungkin sakit. Jadi harus ditingkatkan,” terangnya.

Baca juga:
1100 Voucher Makan dan Nge-Gym Tersedia untuk Pemilih Generasi Z di Ponorogo

Selain menyisir, mereka yang belum terimunisasi PIN Polio bisa mendatangi fasiltas kesehatan terdekat. Mungkin, kata dia, waktu jadwalnya sakit.

“Kan kalau sakit panas pilek memang tidak bisa ditetes polio. Lalu ini sudah sembuh bisa datang ke puskesmas atau polindes untuk imunisasi polio,” paparnya.