Pixel Codejatimnow.com

10 Titik Parkir di Surabaya Ini Gunakan Pembayaran QRIS

Editor : Endang Pergiwati  Reporter : Ni'am Kurniawan
Kalung barcode QRIS kini dipakai oleh Jukir salah satunya di Jalan Tunjungan Surabaya (dok.jatimnow.com)
Kalung barcode QRIS kini dipakai oleh Jukir salah satunya di Jalan Tunjungan Surabaya (dok.jatimnow.com)

jatimnow.com - Dinas Perhubungan (Dishub) Surabaya melebar kawasan parkir dengan metode pembayaran non-tunai QRIS. Pelebaran kawasan ini menjadi 10 titik, sebelumnya hanya 5 titik.

10 kawasan itu, di antaranya Jalan Tunjungan, Embong Malang, Bubutan, Jalan Semarang, Genteng, Blauran, Tanjunganom, Jalan Kedungdoro, Tidar, dan Jimerto.

"Jadi, sekarang masih kita berlakukan di 36 ruas jalan. Sambil ini bertahap dan kita evaluasi terus. Targetnya seluruh jalan se Surabaya pakai QRIS," kata Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Surabaya, Tundjung Iswandaru, Kamis (1/2/2024).

Kemarin, para Juru Parkir (Jukir) di kawasan tersebut telah dikalungi alat bantu pembayaran berupa barcode QRIS. Selain itu, beberapa kawasan juga telah ditempeli barcode yang dipasang strategis di bibir jalan.

"Seluruh jukir se-Surabaya kami pastikan berkalungkan QRIS, sehingga masyarakat diberikan pilihan. Yang mau pakai QRIS silahkan dan yang tidak siap dengan QRIS silahkan pakai tunai dengan karcis. Ini tentu akan menjadi evaluasi kita ke depannya,” katanya.

Baca juga:
Fakta-fakta Hari Pertama Penerapan Parkir Nontunai di Surabaya

Tundjung mengklaim, program pembayaran parkir dengan QRIS ini sudah didukung oleh semua jukir Surabaya. Bahkan, ia juga memastikan bahwa program ini juga untuk meningkatkan PAD (Pendapatan Asli Daerah) Surabaya dan juga meningkatkan kesejahteraan jukir.

Sementara Ketua Umum Paguyuban Juru Parkir Surabaya (PJS) Izul Fiqri memastikan seluruh jukir se-Surabaya sudah menyetujui penerapan pembayaran parkir melalui QRIS itu. Meski begitu, persetujuannya itu dengan sejumlah catatan.

"Catatan yang paling utama adalah kesejahteraan juru parkir Surabaya,” kata Izul di Jalan Tunjungan.

Baca juga:
Hari Pertama Parkir Nontunai di Surabaya, Dishub Masih Izinkan Bayar Tunai

Paguyuban juru parkir sudah berkomitmen untuk mendukung program tersebut. Bahkan, ia juga mengakui sudah memberikan arahannya kepada seluruh juru parkir se-Surabaya untuk terus berkalung kode QRIS.

"Seluruh jukir se-Surabaya kami pastikan berkalungkan QRIS sehingga masyarakat diberikan pilihan. Yang mau pakai QRIS silahkan dan yang tidak siap dengan QRIS silahkan pakai tunai dengan karcis. Ini tentu akan menjadi evaluasi kita ke depannya,” pungkasnya.

KPK Jebloskan Kepala BPPD Sidoarjo ke Tahanan
Peristiwa

KPK Jebloskan Kepala BPPD Sidoarjo ke Tahanan

"KPK menetapkan dan mengumukan satu orang pihak yang dapat diminta pertanggungjawaban secara hukum dengan status tersangka AS, Kepala BPPD Sidoarjo," kata Ali .