Ini Kata Kapolda Jatim Soal Peretas Sistem Elektronik

Editor: Erwin Yohanes / Reporter:

Kapolda Jatim Irjen Pol Machfud Arifin.

jatimnow.com - Tiga pemuda ditangkap tim Cyber Crime Polda Metro Jaya di Kota Surabaya. Ini kata Kapolda Jatim pasca penangkapan hacker dari komunitas SBH.

"Kalau ada lingkup pidananya, mengganggu, merusak data, mencuri data, meng-hack, kita proses hukum. Kalau ada lingkup pidananya, pasti kita tindak lanjuti," kata Kapolda Jatim Irjen Pol Machfud Arifin kepada wartawan usai menjenguk pengasuh Pondok Pesantren Al Falah, Ploso, Kediri, KH Zainuddin Djazuli di rumah sakit umum (RSU) Darmo, Surabaya, Selasa (13/2/2018).

Namun, jika para hacker itu masih pemula, dan aksinya hanya sekedar iseng, pihaknya akan melakukan pembinaan terhadap mereka.

"Kalau misalnya masih pemula, iseng, kalau bisa kita bina ya kita bina. Tidak mesti kita seneng masukin orang ke penjara," terangnya.

"Mungkin anak-anak muda, sekedar iseng, masih belajar. Ya kita lihat background-nya lah," ujarnya.

Namun, polisi akan menindak tegas bagi para peretas yang menjadikannya sebagai pekerjaan.

"Tapi kalau pekerjaanya untuk begitu (meretas), ya nggak bisa kita ampuni lagi," tegasnya.

Sebelumnya, pada Minggu (11/3/2018) kemarin, Tim Satgas Cyber Crime Polda Metro Jaya meringkus 3 hacker di Surabaya.

Mereka inisial KPS (21), NA (21) dan ATP (21) sudah meretas ribuan website atau sistem elektronik di puluhan manca negara dan meraup uang antara Rp 50 juta hingga Rp 200 juta.

Reporter: Jajeli Rois

Editor: Erwin Yohanes

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter