Pixel Code jatimnow.com

TPPS Jember Audit Kasus Stunting 2024, Gus Firjaun: Kita Butuh Kolaborasi

Editor : Zaki Zubaidi   Reporter : Sugianto
Rakor audit stunting TPPS Kabupaten Jember. (Foto: Diskominfo Jember)
Rakor audit stunting TPPS Kabupaten Jember. (Foto: Diskominfo Jember)

jatimnow.com - Tim Percepatan Penanganan Stunting (TPPS) melakukan audit kasus stunting tahun 2024 di Kabupaten Jember. Hal ini dilakukan untuk edukasi atau pembelajaran dalam memecahkan persoalan stunting.

Ketua TPPS Kabupaten Jember KH Muhammad Hanya Firjaun Barlaman menegaskan hal tersebut saat rapat koordinasi di Aula Hotel Rembangan, Jumat (21/6/2024).

"Diidentifikasi permasalahannya itu apa, dan langkahnya kayak apa. Untuk tindak lanjut menyelesaikan persoalan ini," kata Wakil Bupati Jember ini.

Untuk audit kasus stunting kali ini, TPPS Kabupaten Jember mengambil sampel di Kecamatan Sumberbaru,

Baca juga:
Anggaran Berobat Gratis Pemkab Jember Berlanjut, Ini Penjelasan Kadinkes

"Dari situ ada 4 sasaran, yaitu calon pengantin, ibu hamil, ibu nifas dan balita," sebut pria yang akrab disapa Gus Firjaun.

Sampel kasus pemecahan stunting di Kecamatan Sumberbaru, diharapkan jadi pelajaran bagi daerah lain, agar tidak seperti ini dalam mengantisipasinya.

Baca juga:
Pedagang Pasar Baru Kencong Tutup Logo Pemkab Jember dengan Kain Kafan

"Di sini kita butuhkan kolaborasi dengan semua pihak. Di Sumberbaru ini sekadar sampel dari Puskesmas yang ada," bebernya.

Gus Firjaun berharap, agar semua TPPS di wilayah masing-masing fokus dalam memecahkan persoalan stunting.