Dipasung Puluhan Tahun, 3 Orang Gangguan Jiwa di Blitar Dibebaskan

Editor: Erwin Yohanes / Reporter: CF Glorian

Petugas koordinasi dengan keluarga untuk membebasakan ODGJ yang dipasung

jatimnow.com - Pemkab Blitar membebaskan tiga orang dengan gangguan jiwa (ODGJ) yang dipasung keluarganya. Tiga orang yang dibebaskan rata-rata dipasung lebih dari sepuluh tahun.

Tiga ODGJ yang dibebaskan berada di dua kecamatan, yakni di Desa Plosoarang, Kecamatan Sanankulon, serta di Desa Kaulon dan Kedung Bunder di Kecamatan Sutojayan.

"Ada tiga ODGJ yang kami bebaskan. Satu diantaranya kami rujuk ke RSJ Menur, Surabaya," kata Kabid Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit, Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar, Krisna Yekti, Senin (05/11/2018).

Dikatakan Krisna, tiga orang yang dibebaskan menjalani proses pembebasan berjangka waktu. Maksudnya, ODGJ yang dibebaskan tak langsung dilepaskan. Namun, mereka harus menjalani proses pembebasan secara bertahap.

"Jadi masih dikarantina lagi, terus dilepas lagi. Bertahap dulu sambil kita terus observasi," ujar Krisna.

Pembebasan pasung dilakukan melalui koordinasi antar sektor. Selain Dinas Kesehatan, Dinas Sosial juga ikut melakukan pembebasan pasung. Sebelum dibebaskan, pemerintah akan melakukan rehabilitasi kepada pasien.

"Kalau penanganan di tingkat daerah tidak berdampak positif, maka harus direhabilitasi terlebih dulu," kata Kasi Rehabilitasi Tuna Sosial, Dinas Sosial Kabupaten Blitar, Edi Winarto.

Data di Pemkab Blitar, jumlah ODGJ yang dipasung ada 159 orang. Dari jumlah ini, 137 diantaranya sudah dibebaskan. Praktis, masih ada 22 ODGJ yang harus dilepaskan dari belenggu pasung.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter