Rumah Disita Pengadilan, Caleg di Banyuwangi ini Menangis

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Hafiluddin Ahmad

Ali Mustofa, pemilik rumah (tengah) terlihat mengusap air matanya

jatimnow.com - Meski berjalan alot, namun juru sita Pengadilan Negeri berhasil mengeksekusi rumah Ali Mustofa, seorang calon legislatif (Caleg) di Banyuwangi, Kamis (22/11/2018).

Usai petugas membacakan putusan eksekusi Pengadilan Negeri Banyuwangi di rumahnya, Ali Mustofa terlihat memendam emosi hingga terlihat menitikkan air mata.

Sebelum pembacaan putusan eksekusi, Ali terlibat adu argumentasi dengan juru sita pengadilan. Dalam adu argumen tersebut, ada seorang yang menyergah argumentasinya.

"Hei.. kamu jangan asal menyela kalau ada orang ngomong," kata Ali bernada marah kepada orang yang bertopi putih di lokasi, Kamis (22/11/2018).

Melihat situasi sedikit memanas, aparat kepolisian berusaha melerai keduanya.

Sementara Ali yang ditarik menjauh oleh aparat dan simpatisannya itu terus-menerus melontarkan kata-kata bernada menyesalkan proses eksekusi yang dinilainya sepihak.

"Masak rumah harga Rp 200 juta dihargai Rp 20 juta, adil bagaimana," teriak Ali.

Sambil menangis, Ali terus meneriakkan kekecewaanya.

"Saya adalah korban Bank BTN. Tidak sedikit yang seperti ini di Bank BTN," teriaknya dan panjang lebar.

Juru Sita PN Banyuwangi, Sunardi mengatakan, proses eksekusi ini berdasarkan risalah eksekusi tanggal 20 Desember 2017 dan 17 Januari 2018.

"Berdasarkan risalah tersebut eksekusi dilaksanakan hari ini," kata Sunardi saat membacakan naskah putusan PN.

Meski sempat terjadi perdebatan, eksekusi rumah Ali Mustofa tetap dilakukan. Pemilik terpaksa mengeluarkan perabot dan mengosongkan rumah tersebut.



Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow4@gmail.com

Newsletter