Pixel Code jatimnow.com

Situs Kuno di Proyek Tol Malang Kembali Diteliti, Ini Hasilnya

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Avirista Midaada
Penampakan Situs Sekaran di proyek Tol Malang
Penampakan Situs Sekaran di proyek Tol Malang

jatimnow.com - Balai Arkeologi Yogyakarta melanjutkan kajian dan ekskavasi atau penggalian di Situs Sekaran yang berada di Dusun Sekaran, Desa Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang, tepat di lahan proyek Tol Malang-Pandaan.

Balai Arkeologi Yogyakarta melanjutkan ekskavasi setelah sebelumnya telah dilakukan Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur.

Dari kajian dan ekskavasi selama 4 hari yaitu 10-14 April 2019, diperoleh beberapa fakta terkait situs kuno itu, mulai dari struktur bangunan maupun pemanfaatan Situs Kuno Sekaran di masa lampau.

Ketua Tim Penelitian Situs Sekaran Hery Priswanto mengatakan, dari hasil penelitian lanjutan yang dilakukan Balai Arkeologi Yogyakarta, berhasil membuka empat kotak untuk digali sebagai bahan kajian.

"Dari hasil kajian fisik bangunan sebagian besar berbahan batu bata dengan penggunaan sistem spesi dan adanya indikasi penggunaan ulang bata pada struktur di Situs Sekaran. Digunakan sebagai bangunan suci tempat peribadatan yang sekelilingnya terdapat permukiman," ujar Hery, Selasa (16/4/2019).

Baca juga:
Warga Tulungagung Laporkan Temuan Sumur dan Lumpang Batu Diduga Cagar Budaya

Hery menambahkan, berdasarkan kajian Arkeolog Situs Sekaran, dapat terbagi menjadi empat fase berdasarkan penggunaan dan pemanfaatan Situs Sekaran. Pada fase pertama, Situs Sekaran difungsikan sebagai tempat ibadah dan bangunan suci pada masyarakat lampau.

"Fase kedua di mana Situs Sekaran tidak lagi digunakan. Fase ketiga di mana paling vital saat ada perusakan masif oleh masyarakat di mana melakukan pencarian benda-benda kuno, pembuatan semen merah dari batanya dan pengolahan lahan dari batu bata di situ itu terjadi pada tahun 1950-an," bebernya.

Baca juga:
Mahasiswa Untag Surabaya Ciptakan Aplikasi 3D Benda Bersejarah Islam Majapahit

Sementara di fase terakhir, Situs Sekaran ini kembali ditemukan ketika pengerukan proyek Jalan Tol Malang-Pandaan sesi 5, setelah terkubur beberapa lama.

"Memang situs ini kondisinya sudah rusak. Perlu waktu cukup lama untuk merekonstruksikan. Tapi berapa lama kita belum berani berspekulasi masih menunggu pengkajian lebih lanjut dari kami," pungkasnya.