Sebelum Meninggal, Penjaga TPS itu Sisihkan Honor untuk Beli HP Anak

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Moch Rois

Suryatin, istri almarhum Tohiron terus menangis saat ditemui di rumahnya di Kelurahan Karanganyar, Kota Pasuruan

jatimnow.com - Tohiron, seorang anggota Linmas Pasuruan meninggal usai merampungkan tugasnya menjaga Tempat Pemungutan Suara (TPS) 21 Kelurahan Karanganyar, Kota Pasuruan. Meninggalnya pria 48 tahun itu pun menyisakan kepedihan mendalam bagi keluarganya.

Suryatin, istri almarhum Tohiron mengatakan, suaminya itu meninggal pada Minggu (21/4/2019) malam dan sudah dimakamkan Senin (22/4/2019) pagi di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Gadingrejo.

Dijelaskan Suryatin, setelah dua hari satu malam selesainya penghitungan suara dan pergeseran kotak suara ke kelurahan, pria yang memberinya dua anak itu mulai tampak kecapekan. Namun, Kamis malam suaminya itu tetap melakukan aktivitas sehari-hari yaitu membuka kios.

"Hingga akhirnya Jum'at siang suami saya mengeluh sakit panas. Nampak di mulutnya keluar air liur bercampur darah," ungkap Suryatin di temui di rumahnya di Kelurahan Karanganyar, Kota Pasuruan, Selasa (23/4/2019).

Saat itu pula, ia membawa suaminya ke UGD RSUD R Soedarsono Pasuruan untuk mendapatkan pertolongan medis. Namun setelah dirawat, Tohiron menghembuskan nafas terakhirnya.

Ditegaskan Suryatin, selama ini suminya tidak punya riwayat penyakit tertentu. Kata Dokter, suaminya meninggal karna sakit demam yang parah, sehingga menyerang sarafnya.

"Ini memang pertama kali suami saya jadi Linmas. Dan tugas pertamanya langsung mengawal Pemilu di TPS," kisahnya.

Sepeninggal suaminya, Suryatin dan dua anaknya terus dirundung kesedihan. Sebab selama ini, suaminya itu dianggap sebagai kepala rumah tangga yang bertanggungjawab dalam keluarga kecilnya itu.

"Saat diajak jadi Linmas oleh temannya, suami saya menceritakan ke anak kami yang paling kecil. Gajinya nanti buat beli HP ya nak, gitu," ucap Suryatin.

Setelah honor sebagai anggota Linmas yang bertugas di TPS sebesar Rp 375 ribu diterima, Tohiron menyisihkan sebesar Rp 175 ribu sebagai tambahan uang tabungan untuk membelikan HP anak bungsunya itu.

"Saya masih tidak menyangka suami saya meninggal. Karena selama ini tidak punya riwayat penyakit apapun," tambah Ibu dari Aulia Meiyanti (19) dan Anggi Meirina (14) ini.

Kini, Suryatin dan anaknya meneruskan usaha kios kecil yang dirintis suaminya itu di samping SPBU Gadingrejo.

"Saya ingat betul setiap pulang dari TPS suaminya saya memberikan jatah nasi kotak kepada kami. Biar bisa saya dan anak-anak makan," tutup Suryatin sembari terus menangis.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter