Begini Cara SPBU 'Nakal' di Ponorogo Hasilkan Pertamax Oplosan

Editor: Arif Ardianto / Reporter: Mita Kusuma

Barang bukti selang dan hasil oplosan BMM

jatimnow.com - Praktik pengoplosan Bahan Bakar Minyak (BBM) di Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) di Ponorogo yang digerebek polisi ternyata sudah dilakukan selama 6 bulan.

SPBU yang berada di Desa Bangunrejo, Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Ponorogo tersebut mencurangi konsumen dengan mengoplos BBM pada malam hari .

"Praktiknya pada malam hari. Jadi awal-awal tidak ada yang curiga," kata Kasat Reskrim Polres Ponorogo, AKP Maryoko, Senin (17/6/2019).

Ia menjelaskan, caranya BBM jenis biosolar dioplos dengan premium dan terakhir dicampur dengan pertamax. Hasil akhirnya dijual sebagai pertamax kepada konsumen.

Baca juga: Diduga Oplos BBM, SPBU di Ponorogo Disegel

"Caranya dengan biosolar sebanyak 500 liter dicampur dengan premium sebanyak 15 ribu liter. 15.500 liter campuran itu diambil 500 liter dan dicampur lagi dengan 15 ribu liter pertamax dan yang dijual ke konsumen," tuturnya.

Maryoko menambahkan, menurut laporan warga, ada aktivitas di SPBU setelah tutup pukul 21.00 Wib. Kedua pelaku, A dan D sekitar pukul 01.00 Wib, dinihari melakukan pencampuran.

"Ada paralon dan selang yang digunakan pelaku untuk mencampur, bahkan ada tandon khusus yang sengaja disiapkan untuk mengoplos," jelasnya.

Polisi yang mendapat laporan dari warga pun mengintai kegiatan mencurigakan tersebut. Hasilnya, kedua pelaku pun diamankan dan dimintai keterangan untuk pengembangan alat bukti selanjutnya.

"Sementara SPBU kami segel dan dilarang beroperasi hingga proses penyelidikan selesai," tegasnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter