BNN Ringkus Residivis Pengedar Narkoba Jaringan Lapas Madiun di Blitar

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: CF Glorian

Kepala BNNK Blitar, AKBP Agustianto tunjukkan bb narkoba dan tersangka

jatimnow.com - Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Blitar mengungkap peredaran sabu jaringan Lapas Madiun setelah meringkus dua pengedar sabu.

"Awalnya kami menangkap pelaku berinisial TW di tepi jalan. Kemudian kita kembangkan, ternyata dapat dari AG. Kemudian kita tangkap di rumahnya di Kecamatan Doko," kata Kepala BNNK Blitar, AKBP Agustianto, Kamis (27/6/2019).

Di saat meringkus AG, petugas menemukan percakapan di WhatsApp yang menyebut jika pelaku menerima pasokan dari seorang bandar narkoba berjuluk Aceh.

Aceh merupakan seorang bandar yang saat ini mendekam dalam Lapas Madiun. Melalui seorang kurir, Aceh mengirimkan sabu ke beberapa pengedar termasuk AG.

"Setelah kami lacak melalui alat kami, semua muaranya ke Lapas Madiun. Tapi tidak semata-mata langsung dikirim kesini (Blitar) tapi ada kurir dari Surabaya, Malang sampai akhirnya ke Blitar," ujar Agus.

"AG ini ternyata sering memesan kesana dengan jumlah yang sedikit. 10 gram itu dibeli kemudian dibagi-bagi menjadi satuan lebih kecil," imbuhnya.

Dari AG, petugas mengamankan 9 poket sabu siap edar, alat hisap dan handphone. Baik AG dan TW, kini menjalani proses hukum lebih lanjut untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Dari pengakuan AG, dirinya merupakan seorang residivis kasus yang sama. Perkenalannya dengan Aceh terjadi ketika dirinya pernah satu sel di Lapas Madiun.

"Dulu saya pernah disana (Lapas). Setiap ada pesanan yang lalu menghubunginya (Aceh)," kata AG.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter