4 Calon Siswa SMPN 1 Ponorogo dengan Surat Domisili Palsu, Dicoret

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Mita Kusuma

Hearing di Komisi D DPRD Kabupaten Ponorogo

jatimnow.com - Empat calon siswa yang terbukti menggunakan surat keterangan domisili diduga asli tapi palsu dalam proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMPN 1 Ponorogo, akhirnya dicoret.

Empat calon siswa dicoret setelah adanya keputusan dalam rapat dengar pendapat atau hearing yang kembali digelar Komisi D DPRD Kabupaten Ponorogo. Keempat siswa yang dicoret itu terbukti berasal dari luar zonasi SMPN 1 atau radius 5 km, yaitu dari Madiun, Pacitan dan Kecamatan Mlarak, Ponorogo.

"Keempatnya sudah dipanggil oleh sekolah (SMPN 1) dan dicoret pendaftarannya," kata Wakil Ketua Komisi D DPRD Ponorogo, Moh Ubahil Islam, Senin (1/7/2019).

Ia menjelaskan, dalam sepekan, pihak SMPN 1 memanggil keempat siswa berikut wali mereka. Apalagi dalam hearing sebelumnya, pihak sekolah menyatakan bahwa pendaftaran keempat siswa tidak dapat dibenarkan. Mereka terbukti tidak tinggal sesuai dengan surat keterangan domisili yang mereka urus.

"Langkah ini tidak hanya menggugurkan keempat calon siswa itu. Melainkan juga membuka peluang bagi calon siswa lain yang seharusnya masuk dalam zonasi," papar Ubahil.

Sementara, Kepala SMPN 1 Ponorogo Yuli Dwi Astuti enggan menyebut identitas keempat calon siswa yang dicoret tersebut. Bahkan Yuli menyebut bila keempat calon siswa tersebut bukan dicoret melainkan mengundurkan diri.

"Bukan dicoret sih, mereka mengundurkan diri. Anaknya dari Pacitan, orang tuanya di Pacitan," tambahnya.


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter