Polda: Pelaku Penyerangan Polsek Wonokromo Anggap Polisi Thoghut

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Arry Saputra

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Frans Barung Mangera

jatimnow.com - IM atau Imam Mustofa, pelaku penyerangan Polsek Wonokromo mengalami radikalisasi diri karena belajar melalui internet. Dari tontonan tersebut, Imam menganggap bahwa polisi adalah thoghut.

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Frans Barung Mangera mengatakan modus yang dilakukan oleh para teroris tetaplah sama yakni mereka akan menyerang tempat dimana yang mereka anggap sebagai thoghut.

"Modus kalau anda lihat tidak berubah, masih sama. Lihat Brimob yang pura pura dibonceng, Masjid di Cirebon dia meledakkan diri. Jadi ini bagaimana sebenarnya ideologi mereka yang mereka pahami sebagai tempat-tempat thoghut," katanya, Minggu (18/8/2019).

Menurutnya, sebagai aparat keamanan polisi bekerja untuk rakyat. Dan bagi rakyat, polisi bukan thoghut.

"Itu persepsi mereka. Bagi rakyat, kami tidak thoghut," tandasnya.

 

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter