Begini Kronologi Santri Mamba'ul Ulum Mojokerto Tewas Dianiaya Senior

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Achmad Supriyadi

Senior penganiaya yang menyebabkan santri di Mojokerto tewas dibawa polisi

jatimnow.com - Penganiayaan santri junior yang dilakukan senior terjadi di Pondok Pesantren (Ponpes) Mamba'ul Ulum Desa Awang-awang, Kecamatan Mojosari, Kabupaten Mojokerto.

Ahmad Putra Gilang Ramadhan (15) asal Menganti, Gresik salah satu korban yang juga ikut dianiaya seniornya mengatakan saat itu dirinya dan Ari Rifaldo (16), sedang tidur.

Baca juga: Dianiaya Senior, Seorang Santri Mamba'ul Ulum Mojokerto Tewas

"Saat saya dan korban tidur didatangi ke kamar. Saya dibangunkan dengan ditarik terus saya dipukul dan ditendang. Setelah saya dipukul dan ditendang, teman saya yang meninggal itu duduk dan ditendang. Teman saya jatuh kemudian dipukul lagi. Yang mukul dan menendang ya senior saya itu WN," kata Ahmad, Selasa (20/8/2019).

Setelah dipukuli dan ditendang, lanjut Ahmad, korban yang juga teman satu kamarnya itu muntah darah. Oleh pengurus ponpes dibawa ke RS dr Prof Soekandar Mojosari.

"Teman saya itu muntah darah. Kalau yang bocor di kepala saya tidak tahu, lalu dibawa ke rumah sakit. Waktu dibawa ke rumah sakit, kondisinya tidak bisa berdiri dan tidak sadar," jelasnya.

Ahmad mengaku dirinya dan korban Ari Rifaldo keluar kamar tidak izin karena lapar dan mencari makan di luar pondok.

"Keluar tidak ijin, keluar ke pasar. Yang mukul itu kakak kelas. Dia menendang dua kali kena kepala, kalau yang di dada itu dipukul pakai tangan," pungkasnya.

 


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter