Pixel Code jatimnow.com

Kisah Menyedihkan dari Seorang Guru Honorer SD Negeri di Surabaya

Editor : Sandhi Nurhartanto Reporter : Budi Sugiharto
Siti Syamsiyah menjaga suaminya yang terbaring sakit di rumahnya
Siti Syamsiyah menjaga suaminya yang terbaring sakit di rumahnya

jatimnow.com - Di balik nama harum Kota Surabaya, muncul sebuah kisah yang sangat memilukan dari keluarga seorang pendidik alias guru.

Seorang guru honorer SDN di Surabaya terkulai tak berdaya karena sakit yang menurut informasinya mengalami pembekuan darah di otak.

Guru itu adalah Eko Sumantoyo. Bapak 5 anak itu tidak lagi bisa mengajar karena sudah diberhentikan dari sekolahnya.

Banner Morula IVF Landscape

Informasi soal penderitaan guru honorer yang tinggal di Manyar itu beredar luas, termasuk diterima redaksi jatimnow.com, Minggu (8/3/2020).

Dari informasi yang beredar di grup WhatsApp itu, kartu BPJS miliknya tidak berlaku sejak Eko dikeluarkan dari tempatnya mengajar sejak 4 bulan lalu.

Informasinya dia diberhentikan dikarenakan tidak boleh banyak izin.

Keadaan rumahnya yang rusak dan jika hujan maka atapnya mengalami kebocoran 

Keluarga guru honorer yang pernah mengajar di sejumlah SD Negeri ini memang dari keluarga tidak mampu. Sang istri mencoba membantu ekonomi keluarga dengan dengan menjadi pengupas bawang di Pasar Manyar.

Siti Syamsiyah juga membuka warung kecil di depan rumah dengan menjual kebutuhan rumah tangga. Kedua pekerjaan itu dilakoninya dengan mendapatkan penghasilan Rp 50 ribu per hari.

Dari informasi yang beredar, anak kandungnya yang pertama adalah Ancola, mahasiswa semester 5 di UW Jombang (perkuliahan hanya Sabtu dan Minggu).

Ia membantu orangtuanya dengan menjadi pengemudi ojek online motor dengan penghasilan Rp 70 ribu per hari.

Loading...

Untuk anak kedua bernama Dicky. Adalah pelajar di kelas XII SMAN.

Kemudian Maufal pelajar di kelas VI dan Khairinniswah Adzrafijanna Aishwarya yang masih TK kelas A serta anak angkat yang bernama Fitriyatul yang sekolah di MTSN.

Loading...