13 Kecamatan di Ponorogo ini Masuk Program PISEW 2020

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Advertorial

Program PISEW di Ponorogo

jatimnow.com - Setelah menerima bantuan pusat program Kota Tanpa Kumuh (Kotaku) di 6 kelurahan, kini Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ponorogo kembali mendapatkan program Pembangunan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW).

"Kalau Kotaku itu untuk di tengah kota. Kalau PISEW untuk pinggiran. Kita dapat itu semua dari kementerian PUPR, " ujar Bupati Ponorogo, Ipong Muchlissoni, Kamis (30/7/2020)

Program tersebut mulai dikerjakan bulan ini di 26 desa.

"Ini patut disyukuri karena di saat anggaran banyak dipotong untuk penanganan Covid-19, Ponorogo mendapat beberapa program yang cukup penting," katanya.

Bupati Ipong meresmikan pelaksanaan program tersebut di Desa Pangkal, Kecamatan Sawoo.

Tahun ini, Bumi Reog mendapat alokasi Rp 7,8 Miliar dari pemerintah pusat untuk pelaksanaan program tersebut. Terdapat 13 titik proyek infrastruktur PISEW, dikerjakan oleh 26 desa.

Puluhan desa penerima tersebar di 13 kecamatan. Mulai dari Ngrayun, Slahung, Bungkal, Sawoo, Sooko, Pudak, Pulung, Jambon, Badegan, Sampung, Babadan, Jenangan, hingga Ngebel.

"Jadi setiap titik dikerjakan oleh dua desa secara gotong royong," terangnya.

PISEW, lanjut Bupati Ipong, ditujukan untuk memperbaiki infrastruktur di lokasi yang memang selama ini belum tersentuh.

Namun, fungsinya vital dalam memacu kegiatan sosial dan perekonomian antar desa. Beberapa proyek yang dapat dikerjakan menggunakan anggaran PISEW bisa berupa perbaikan jalan, parit, talud, dan lainnya.

"Khusus Desa Pangkal, memang masih jauh dari kurang. Tapi kemampuan anggaran kita memang seperti itu. Karenanya, PISEW akan bermanfaat bagi masyarakat," beber Ipong.

Program PISEW digadang sebagai salah satu solusi mengurai masalah kurang memadainya infrastruktur di desa.

Anggota Komisi V DPR Sri Wahyuni mengatakan, pihaknya mengusulkan lebih dari 13 titik kepada Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kementerian PUPR).

Namun karena pandemi, pemerintah lantas memangkas banyak anggaran untuk penanganan Covid-19. Yang diputuskan kementerian hanya 13 kecamatan. Hanya saja yang melalui dirinya 10 kecamatan.

"3 lainnya dari anggota DPR RI dari Ponorogo juga. Harapannya tentu bisa bermanfaat untuk masyarakat. Terutama petani. Supaya lebih lancar dalam mengangkut hasil pertanian ke tempat mereka jual nantinya," kata Sri Wahyuni.

Pembangunan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW)

- 13 titik infrastruktur antar wilayah desa
- 26 desa mengerjakan tiap titik bersama
- Rp 600 juta per titik
- Rp 7,8 Miliar total anggaran dari kementerian PUPR

(Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman Ponorogo)

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter