Polisi Dalami Dugaan Pembunuhan Tewasnya Suami di Pasuruan

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Moch Rois

Proses evakuasi jenazah suami di Pasuruan yang tewas disebut karena bunuh diri

jatimnow.com - Satreskrim Polres Pasuruan Kota terus mendalami motif dugaan bunuh diri yang dilakukan Eko Setiyo Budi (34), warga Dusun Gunungan Desa/Kecamatan Nguling, Kabupaten Pasuruan.

Eko ditemukan tewas di dalam kamar rumahnya dengan luka bekas gorokan di leher dan tangan kirinya memegang pisau pada Kamis (29/10/2020).

"Menurut keterangan saksi-saksi korban diduga bunuh diri. Namun kami aparat kepolisian tentunya terus berupaya dan menggali keterangan-keterangan yang ada, baik itu istrinya atau dua temannya yang menginap saat itu serta tetangga-tetangganya. Dari situ kita dalami ketersesuaiannya. Apakah benar sesuai pengakuan si istri atau ini pembunuhan," jelas Kapolres Pasuruan Kota, AKBP Arman, Sabtu (31/10/2020).

Menurut Arman, timnya menaruh curiga dengan luka gorok pada leher korban yang mengangah.

"Kita tidak serta merta percaya begitu saja. Dari hasil olah TKP, ada kejanggalan-kejanggalan yang menurut kami ini tidak benar jika itu perbuatan bunuh diri. Sehingga akan kita dalami terus dan insyAllah dalam waktu dekat akan kita beberkan," ujar Arman.

Baca juga:  Istri Temukan Suami Tewas dengan Luka Gorok, Polisi: Diduga Bunuh Diri

Arman menyebut kembali bila keterangan istri korban yang bernama Silvi Anggraeni itu menceritakan tepat menjelang azan Salat Subuh, Kamis (29/10/2020).

Saat itu Silvi membangunkan korban yang sedang tidur untuk mengajak pergi berjemaah ke masjid. Setelah pulang, Silvi pamit untuk tidur. Setelah terbangun, tanpa curiga sedikit pun Silvi ke dapur untuk bersih-bersih.

Silvi kemudian melihat suaminya tergeletak di kamar samping dapur. Silvi kemudian membangunkan dua teman laki-lakinya yang kebetulan saat itu menginap tidur di rumahnya, lalu keluar rumah dan berteriak minta tolong.

Silvi meyakini jika suaminya tewas bunuh diri dengan cara menggorokkan pisau di lehernya. Karena suaminya kerap berbincang jika dunia ini mau kiamat.

Korban juga dibilang pernah depresi satu tahun yang lalu dan berobat ke orang pintar atau dukun di Kabupaten Probolinggo. Namun setelah sempat sembuh, dua minggu sebelum tewas korban sempat depresi lagi.

"Saat ini istri dan dua temannya masih terus kita dalami keterangannya. Penyidik Polsek Nguling dan Satreskrim tidak berhenti mencari tahu hal tersebut," tandas Arman.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter