Sepeda Legendaris milik Warga Surabaya Dicuri, Pelaku Terekam CCTV

Editor: Narendra Bakrie / Reporter: Zain Ahmad

Tangkapan layar video rekaman CCTV pencuri sepeda legendaris di Surabaya

jatimnow.com - Sepeda balap legendaris dengan harga puluhan juta rupiah mulik warga Jalan Ngagel Kebonsari Gang 2 No. 22, Surabaya raib dicuri. Aksi pencuri terekam kamera CCTV.

Informasi yang dihimpun jatimnow.com, sepeda milik Tarwi itu dicuri seorang pelaku sekitar pukul 04.30 Wib, Jumat (6/11/2020). Ony Cristiana Dewi (48), anak korban membenarkan pencurian tersebut.

Dari rekama, Ony menjelaskan bahwa pelaku beraksi seorang diri, memakai sarung dan mengenakan masker penutup wajah. Tidak begitu jelas wajahnya, tapi berperawakan masih muda.

"Ayah saya sendiri yang tahu sepedanya hilang. Itu setelah Salat Subuh beliau membuka pintu pagar rumah, tapi kok gemboknya nggak ada. Terus dilihat sepedanya juga nggak ada. Di situ kemudian ngecek CCTV, ternyata dicuri orang," ungkap Ony saat dikonfirmasi jatimnow.com.

Ony menyebut, sepeda merek United Streling milik ayahnya itu merupakan sepeda legendaris. Karena pernah dipakai ayahnya menempuh perjalanan dari Surabaya ke Jakarta dengan jarak tempuh 1.100 kilometer.

"Dipakai beliau itu tanggal 17 sampai 26 Oktober bulan kemarin. Kebetulan ayah saya ulang tahun yang ke 79. Dan Sabtu besok padahal akan digunakan untuk menjajal Virtual Challange dengan Zwift Indonesia. Beliau sangat sedih, karena itu sepeda kesayangannya," tambah Ony.

Tarwi dan sepeda legendaris miliknya yang dicuri malingTarwi dan sepeda legendaris miliknya yang dicuri maling

"Sepeda beliau sebelumnya juga sempat hendak dibeli Jakpro untuk dimuseumkan di Jakarta International Velodrome. Namun karena beliau masih menyukainya, tawaran Jakpro selaku pengelola Jakarta International Velodrome belum dapat direalisasikan," jelasnya.

Yang mengejutkan lagi, pencurian di rumah yang sudah dihuni selama puluhan tahun tersebut tak hanya sekali ini saja. Ony menyebut jika ini sudah yang ke 14 kali. Namun baru pencurian yang terakhir ini yang dilaporkan ke polisi.

"Ada dulu sepeda lipat, sepeda balap juga. Terus sepeda listrik. Ini sudah yang ke 14 kalinya mas. Tapi yang dulu-dulu sudah diikhlaskan. Tapi kalau yang sepeda balap ini dilaporkan ke polisi karena sejarah bagi ayah saya. Kalau untuk kerugian diperkirakan sekitar Rp 50 juta," papar Ony.

"Laporannya ke Polsek Wonokromo tadi pagi. Harapan saya ya mudah-mudahan pelakunya bisa segera ditangkap. Saya serahkan semuanya kepada pihak kepolisian," ungkap dia.

Sementara Kanitreskrim Polsek Wonokromo, Ipda Arie Pranoto membenarkan adanya peristiwa dan laporan dari korban. Dan saat ini kasusnya masih dalam penyelidikan.

"Laporan sudah kami terima. Untuk saat ini masih dilakukan penyelidikan, termasuk mempelajari rekaman CCTV maupun memeriksa saksi-saksi. Doanya saja mas, mudah-mudahan bisa segera kami ungkap," pungkasnya.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow4@gmail.com

Newsletter