Pilwali Surabaya 2020

Eri Bicara Lelang Jabatan ASN, Machfud: Tak Ada Anak Emas atau Tiri

Editor: Sandhi Nurhartanto / Reporter: Zain Ahmad

Debat publik Pilwali Surabaya 2020

jatimnow.com - Kedua pasangan calon wali kota dan wakil wali kota Surabaya membahas soal sumber daya manusia (SDM) Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

Itu disampaikan kedua paslon di acara Debat Publik terakhir yang diselenggarakan KPU Kota Surabaya di gedung Dyandra Convention Center, Jalan Basuki Rahmat, Sabtu (5/12/2020).

Paslon nomor 1, Eri Cahyadi-Armudji (ErJi) bicara tentang lelang jabatan ASN. Sedangkan paslon nomor 2, Machfud Arifin-Mujiaman menerapkan sistem merit atau promosi jabatan karena penilaian yang adil, dan tidak menerapkan ASN sebagai 'anak emas' atau 'anak tiri'.

"Pemerintah harus transparan, akuntabel dan bebas korupsi, kolusi, nepotisme (KKN). Kami akan melakukan pembinaan ASN dan juga memberikan pelayanan yang terbaik kepada warga Surabaya," kata calon wali kota Machfud Arifin.

"Kami tidak akan menerapkan like and dislike, atau anak emas dan anak tiri. Kami berdasarkan sistem merit kepada ASN," terangnya.

Sementara itu, cawali Eri Cahyadi mengatakan, penempatan SDM ASN berdasarkan lelang jabatan dan kultur.

"Semua lelang sudah dilakukan," kata Eri.

"Lelang jabatan sesuai aturan kami akan lakukan," tambah Armudji, calon wakil wali kota pendamping Eri.

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow4@gmail.com

Newsletter