jatimnow.com
Polisi Kumpulkan Alat Bukti Kasus Dugaan Pelecehan Seksual 15 Siswi Kota Batu

Ditreskrimum Polda Jatim

jatimnow.com - Proses penyelidikan kasus dugaan kekerasan hingga pelecehan seksual terhadap 15 siswi di sekolah SPI Kota Batu, Malang terus bergulir. Saat ini, penyidik tengah mengumpulkan bukti-bukti sebelum melaksanakan gelar perkara.

Kasubdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Jatim, AKBP Ali Mahfud mengatakan pengumpulan bukti-bukti itu dilakukan oleh timnya hingga lengkap.

Namun, ia enggan membeberkan lebih jauh bukti apa saja yang sudah ada maupun yang masih perlu dilengkapi.

"Yang pasti untuk saat ini sedang mengumpulkan alat bukti. Setelah lengkap barulah dilakukan gelar perkara," jelasnya saat dikonfirmasi, Rabu (2/6/2021).

Baca juga: 

Selain mengumpulkan bukti-bukti, terduga korban juga telah diminta untuk menjalani visum di Rumah Sakit Bhayangkara Polda Jatim.

Nantinya hasil visum ini juga akan menjadi salah satu alat bukti dalam kasus dugaan kekerasan hingga pelecehan seksual tersebut.

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Gatot Repli Handoko sebelumnya mengatakan bahwa gelar perkara kasus dugaan kekerasan hingga pelecehan seksual di sekolah SPI, Batu segera dimulai. 

"Kami telah membentuk tim, membuat konstruksinya, dan akan melakukan gelar perkara dalam Minggu ini," kata Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Gatot Repli Handoko, Senin (31/5).

Sebelumnya, Ketua Komnas PA, Arist Merdeka Sirait melaporkan kasus ini ke SPKT Polda Jatim pada Sabtu (29/5) lalu.

Loading...

Kepala Sekolah Selamat Pagi Indonesia (SPI), Risna Amalia telah membantah tudingan yang mengarah ke pihaknya. Ia mengaku kaget dan aneh dengan laporan dari Komnas PA.

Berita Terkait