jatimnow.com
Telur Hasil Produksi Peternak Ayam di Ponorogo Diprediksi Terserap Oktober

Peternak di Ponorogo gelar bazar telur pada Minggu (26/9/2021)

jatimnow.com - Kepala Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan Kabupaten Ponorogo, Andy Susetyo angkat bicara perihal anjloknya harga telur.

"Semua kota sebenarnya sama. Tidak hanya di Ponorogo saja," ujar Andy saat dikonfirmasi, Senin (27/9/2021).

Andy menyebut, penyebab turunnya harga telur pada September 2021 lantaran tidak ada pengambilan pasti dari pemerintah. Sebab biasanya terserap untuk program Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT).

Hotel Sahid Surabaya 2222 Best Wedding Dates

"Ini kan tidak ada pengambilan. Biasanya ada. Makanya harga telur terus anjlok. Tidak terserap," ungkap dia.

Baca juga:  Stabilkan Harga, Peternak Ayam Petelur Gelar Bazar di Depan Gedung DPRD

Andy mengaku telah berkoordinasi dengan dinas sosial. Hasilnya, dinas sosial akan melakukan pengambilan telur pada Oktober 2021.

"Kami sudah koordinasi dengan Kadinsos. Insya Allah bulan Oktober telur mulai diserap BPNT lagi. Dengan begitu semoga harga bisa naik," tambah dia.

Sementara Ketua Asosiasi Peternak Ayam Petelur Ponorogo, Eny Kustianingsih berharap rencana penyerapan pada Oktober 2021 itu terealisasi.

Menurutnya setiap kali pencairan BPNT atau bansos lain, telur yang terserap mencapai 75 sampai 80 ton. Sehingga 500 peternak yang terdaftar dalam asosiasi, produksi telurnya bisa terserap semua.

Loading...

"Jadi keinginan kami untuk bansos menyerapnya dari peternak Ponorogo saja. Jangan dari luar kota," pungkasnya.

Berita Terkait