jatimnow.com

Potensi Awan Panas Susulan, Relawan Erupsi Gunung Semeru Diminta Waspada

Editor : Arina Pramudita Reporter : Mahfud Hidayatullah
Kepala Pos Pantau Gunung Api Semeru, Liswanto. (Foto: Mahfud Hidayatullah/jatimnow.com) 🔍
Kepala Pos Pantau Gunung Api Semeru, Liswanto. (Foto: Mahfud Hidayatullah/jatimnow.com)

Lumajang - Gunung Semeru masih berpotensi memuntahkan awan panas guguran (APG) pasca erupsi pada Sabtu (4/12/2021) sore sekitar pukul 15.30 WIB. Warga dan relawan diimbau untuk tidak mendekat di lokasi terdampak dalam radius 10 kilometer.

Kepala Pos Pantau Gunung Api Semeru Liswanto mengatakan, hingga saat ini potensi dan ancaman APG masih cukup tinggi, mengingat erupsi masih terus bererupsi.

"Potensi awan panas masih cukup tinggi," ujarnya di Kantor PVMBG Pos Pengamatan Gunung Api Semeru, Minggu (5/12/2021) siang.

Loading...

Baca juga:

Meski ancaman sapuan awan panas masih rawan, Liswanto menyebut aktivitas kegempaan di gunung tertinggi di Pulau Jawa tersebut cenderung normal.

"Sejauh ini kalau kegempaannya masih cukup normal," jelasnya.

APG, lanjutnya, timbul akibat dari gravitasi karena terciptanya kubah di kawah Semeru. Demikian, awan panas bisa menerjang kapan saja tanpa ada anomali sebelumnya.

"Ini bisa terjadi sewaktu-waktu tanpa ada anomali sebelumnya. Kemungkinan masih ada erupsi," tegasnya.

Liswanto mengimbau masyarakat dan relawan yang berada di sekitar lereng Semeru, agar tidak mendakat dalam radius 10 kilometer dari puncak kawah.

Tak hanya itu, area sungai aliran lahar Semeru juga dipastikan masih sangat berbahaya.

"Himbauan bagi masyarakat jangan sekali-kali mendekati area sungai karena itu sangat berbahaya," bebernya.

"Relawan juga diimbau untuk tidak berada di lokasi berbahaya, karena APG sangat memungkinkan muncul kembali," tandasnya.

Loading...