Pixel Code jatimnow.com

Rangking 2 se-Jatim, Ini Langkah Pemkab Ponorogo Tangani Demam Berdarah

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Mita Kusuma
Rapat koordinasi penanganan DB di Kabupaten Ponorogo (Foto: Humas Pemkab Ponorogo)
Rapat koordinasi penanganan DB di Kabupaten Ponorogo (Foto: Humas Pemkab Ponorogo)

 

Ponorogo - Kasus deman berdarah (DB) di Ponorogo semakin mengkhawatirkan. Hingga Kamis (20/1/2022) tercatat sedikitnya 53 kasus. Ponorogo menjadi daerah tertinggi rangking kedua se-Jawa Timur setelah Kabupaten Bojonegoro sebanyak 112 kasus DB.

"Ya memang benar angkanya mulai naik. Ada 53 kasus," ujar Bupati Ponorogo Sugiri Sancoko, Kamis (20/1/2022).

Banner Morula IVF Landscape

Untuk itu, dia meminta masyarakat harus menggalakkan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) untuk mengendalikan DB. Rencananya, besok Jumat (21/1/2022) akan dilaksanakan kerja bakti serentak.

"Memang ada peningkatan sehingga kami harus melakukan gotong royong serentak, PSN serentak yang dikomando lurah, kades, camat dan Puskesmas," paparnya.

Kang Giri, sapaan akrab Bupati Sugiri Sancoko, mengaku bahwa Pemkab Ponorogo dalam hal ini Dinas Kesehatan (Dinkes) tidak berpangku tangan. Pasalnya sudah melakukan fogging di 30 titik.

Menurutnya, masyarakat maunya memang fogging. Namun fogging itu sendiri ada aturannya. Kalau terlalu sering ditakutkan akan ada kekebalan nyamuk.

Loading...

"Fogging kalau keseringan takut nyamuknya kebal, yang paling pas itu kerja bakti," tukas Giri.

Loading...