Pixel Code jatimnow.com

Menag RI Pantau Gerakan Vaksinasi Booster di Ponpes Bayt Al-Hikmah Kota Pasuruan

Editor : Arina Pramudita Reporter : Moch Rois
Gerakan vaksinasi booster di Ponpes Bayt Al-Hikmah Kota Pasuruan. (Foto: Humas Pemkot Pasuruan/jatimnow.com)
Gerakan vaksinasi booster di Ponpes Bayt Al-Hikmah Kota Pasuruan. (Foto: Humas Pemkot Pasuruan/jatimnow.com)

Pasuruan - Kementerian Agama bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan mencanangkan gerakan vaksinasi booster dalam rangka pencegahan Covid-19. Pencanangan ini berlangsung di Pondok Pesantren Bayt Al Hikmah, Kota Pasuruan, Rabu (13/4/2022).

Pengasuh Pesantren Bayt Al Hikmah Pasuruan, KH Idris Hamid menjadi orang pertama yang menerima vaksin booster. Selain para santri, giat ini juga diikuti oleh masyarakat umum.

"Ini adalah sebuah langkah nyata seluruh elemen bangsa dalam upaya pencegahan maksimal terhadap wabah Covid-19. Kami berterima kasih kepada Kementerian Kesehatan yang telah menjadi mitra pelaksanaan vaksinasi booster ini," tegas Menag, Yaqut Cholil Qoumas saat di Kota Pasuruan.

Banner Morula IVF Landscape

Menurut Menag, pemerintah telah menargetkan program vaksinasi sebanyak 2 juta orang sehari di tahun 2022. Hal ini direspons Kementerian Agama dengan menyelenggarakan vaksinasi massal di semua level, termasuk dengan menggelar vaksinasi booster.

Gerakan vaksinasi hari ini digelar serentak di 11 provinsi. Selain Jawa Timur, vaksinasi dilakukan juga Kanwil Kemenag Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Sulawesi Selatan, Jawa Barat, Banten, DKI Jakarta, Lampung, Sumatera Utara, Kalimantan Selatan, dan Bali.

Data yang sudah masuk, kata Menag, di Jawa Timur giat vaksinasi booster yang digerakkan Kementerian Agama ini diikuti 1 juta orang. Data di provinsi lainnya antara lain: Jawa Tengah (42.706), DI Yogyakarta (11.000), Jawa Barat (100.000), Banten (985.500), Lampung (3.693), dan Sulawesi Selatan (20.000). Jadi data sementara jumlah totalnya sudah mencapai 2.162.899 orang.

"Atas nama Kementerian Agama, saya mengajak para tokoh agama, pimpinan ormas keagamaan, lembaga keagamaan, serta seluruh elemen bangsa dan umat untuk bersama-sama menyukseskan vaksinasi dengan proaktif mendatangi pusat-pusat vaksinasi," tegasnya.

Dijelaskan Gus Yaqut, pemerintah telah mengambil kebijakan untuk memperbolehkan mudik lebaran 2022 bagi masyarakat. Data Kemenhub menyebutkan, diperkirakan ada sekitar 85,5 juta orang akan mudik ke kampung halaman masing-masing. Jumlah ini demikian besar dan harus diantisipasi agar tidak terjadi gelombang penularan Covid-19 di daerah-daerah tujuan mudik dan sebaliknya.

Karena itulah, lanjut Menag, pemerintah menetapkan persyaratan berupa kewajiban telah vaksin booster bagi pemudik, atau telah vaksin lengkap 2 dosis dan tes antigen, atau telah vaksin 1 dan menunjukkan tes PCR. Kebijakan pemerintah terkait persyaratan pemudik ini sesungguhnya adalah bukti kecintaan pemerintah untuk menjaga keselamatan seluruh masyarakat atau hifdzun-nafs dan komitmen agar bangsa Indonesia segera pulih dari pandemi yang mendera selama dua tahun ini.

"Jadi jangan dibandingkan fenomena mudik yang melibatkan puluhan juta jiwa ini dengan, misalnya, gelaran MotoGP di sirkuit Mandalika yang jumlah akumulasi penonton 100 ribu alias hanya 0,1%nya dari jumlah pemudik. Itu pun di NTB vaksin dosis lengkap sudah mencapai 80,55% jelang MotoGP dan penonton MotoGP juga disyaratkan sudah vaksin lengkap atau menunjukkan tes PCR atau antigen dan mematuhi protokol kesehatan," pesan Menag.

Wali Kota Pasuruan Saifullah Yusuf bersama Menteri Agama RI, saat meninjau vaksinasi booster di Ponpes Bayt Al-Hikmah.Wali Kota Pasuruan Saifullah Yusuf bersama Menteri Agama RI, saat meninjau vaksinasi booster di Ponpes Bayt Al-Hikmah.

Sementara itu Wali Kota Pasuruan, Saifullah Yusuf, mendukung penuh program vaksinasi booster pemerintah. Pria yang akrab disapa Gus Ipul ini berkomitmen untuk menyukseskan program vaksinasi sebagai upaca pencegahan penyebaran Covid-19.

"Alhamdulillah Kota pasuruan Vaksin umum dosis pertama telah mencapai 110,52 persen; lantas dosis dua 92,49 persen," kata Gus Ipul.

Loading...

Untuk vaksinasi booster, Kota Pasuruan saat ini baru 17,73 persen sehingga dengan program dari Kemenag ini diharapkan bisa menambah cakupan vaksinasi booster di Pasuruan.

"Kami mendukung program pemerintah khususnya untuk pesantren. Untik hari ini yang diundang vaksin booster ada 2 ribu, yang hadir 1.700," tukasnya.

Sementara itu Vaksinasi di Pesantren Bayt Al Hikmah dihadiri juga oleh Bupati Pasuruan Irsyad Yusuf, perwakilan Kementerian Kesehatan, para Staf Khusus Menag, Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur beserta jajarannya, para alim ulama, habaib, tokoh agama dan tokoh masyarakat, pimpinan organisasi kemasyarakatan Islam, serta para ustaz dan santri pesantren.

Loading...