Pixel Code jatimnow.com

Antisipasi Penularan PKM, Ponorogo Skrining Sapi dari Luar Jatim

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Mita Kusuma
Petugas Dinas Pertanian, Ketahan Pangan dan Perikanan Ponorogi memeriksa sejumlah sapi di pasar hewan antisipasi wabah PMK (Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)
Petugas Dinas Pertanian, Ketahan Pangan dan Perikanan Ponorogi memeriksa sejumlah sapi di pasar hewan antisipasi wabah PMK (Foto: Mita Kusuma/jatimnow.com)

Ponorogo - Petugas dari Dinas Pertanian, Ketahanan Pangan dan Perikanan (Dipertahankan) Ponorogo terjun ke pasar hewan melakukan pemeriksaan sapi, Rabu (11/5/2022). Ini terkait mewabahnya virus penyakit mulut dan kuku (PMK) di Jawa Timur.

"Kami antisipasi dan sosialisasi ke masyarakat agar tidak panik dengan adanya PMK. Belum ada laporan untuk PMK," ujar Kabid Peternakan Dipertahankan Ponorogo, Siti Barokah, setelah pemeriksaan.

Dia menjelaskan untuk skrining sapi dari kota lain di Jawa Timur, pihaknya tidak bisa berbuat banyak. Pasalnya, jika dalam satu provinsi bebas untuk melintas. Hal itu sesuai dengan peraturan menteri.

Banner Morula IVF Landscape

"Karena dalam satu provinsi tidak mengeluarkan SKKH (surat keterangan kesehatan hewan). Itu bebas dalam 1 provinsi," kata Siti kepada wartawan.

Antisipasi, kata dia, hanya pada perbatasan beda provinsi. Jika di Kabupaten Ponorogo, di perbatasan daerah Desa Biting, Kecamatan Badegan, Kabupaten Ponorogo yang berbatasan dengan Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah.

"Kalau dari daerah wabah kita tolak. Tapi ya itu, kalau dari Jatim bebas. Jatim itu wabahnya ada. Tetapi secara khusus di Ponorogo tidak ada," tegasnya.

Dia menjelaskan untuk PMK pada hewan itu menular melalui leleran dari mulut, jika terkena sesama hewan. Untuk efek manusia, tidak ada. Karena bukan merupakan penyakit zoonis. Hanya khusus penyakit hewan yang penularannya sangat cepat.

"Pada sapi, kambing, kerbau dan hewan berkuku genap lainnya. Babi bisa juga. Penularannya 100 persen. Kalau di kandang gitu, satu kena ya bakal kena semua," terangnya.

Dia pun berharap masyarakat tidak menyembelih secara sembarangan, karena bisa menyebabkan menularnya kuman.

"Daging bisa dimakan. Tapi lebih baik hati-hati," pungkasnya.

Loading...

 

Loading...