Pixel Code jatimnow.com

PT BSI dan Poliwangi Teken MoU Pendidikan, Penelitian dan Pengabdian Masyarakat

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Rony Subhan
Direktur PT Bumi Suksesindo Cahyono Seto berbaju putih sedang menandatangani kerjasama dengan disaksikan 6 orang dari perguruan tinggi lain. (Foto: Rony Subhan/jatimnow.com)
Direktur PT Bumi Suksesindo Cahyono Seto berbaju putih sedang menandatangani kerjasama dengan disaksikan 6 orang dari perguruan tinggi lain. (Foto: Rony Subhan/jatimnow.com)

Banyuwangi - Tambang emas PT Bumi Suksesindo (BSI) menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Politeknik Negeri Banyuwangi (Poliwangi). Penandatanganan berlangsung pukul 11.00 WIB, di Aula Abdullah Azwar Anas Poliwangi, Kamis, (2/6/2022).

Direktur PT Bumi Suksesindo Cahyono Seto, mengatakan nota kesepahaman ini berisi kerja sama antara pihaknya dengan Poliwangi di bidang pendidikan, penelitian, dan pengabdian masyarakat.

"Ruang lingkup kerja sama meliputi pengembangan dan penerapan Iptek, pemanfaatan tenaga ahli dari kedua belah pihak, praktik kerja industri, dan lain-lain," katanya.

Lebih jauh, melalui kerja sama ini, PT BSI ingin terus meningkatkan kualitas program-program pengembangan dan pemberdayaan masyarakat (PPM) yang selama ini telah berjalan.

Program PPM merupakan tanggung jawab perusahaan terhadap lingkungan sosialnya. Salah satu bidang garapannya adalah bidang pendidikan.

Seto menyebut bahwa kerja sama ini merupakan wujud khidmat PT BSI terhadap masyarakat melalui perguruan tinggi.

“PT BSI berkomitmen terhadap peningkatan kualitas pendidikan dan penelitian. Dan pada akhirnya, semua itu bermuara kepada pengabdian masyarakat,” ujarnya.

Selain penandatanganan kerja sama, PT BSI juga menyampaikan dukungan terhadap perguruan tinggi-perguruan tinggi di tanah air, khususnya jurusan geologi.

Operator tambang emas di Banyuwangi tersebut menyerahkan bantuan berupa buku-buku dan alat peraga geologi batuan Core. Batuan tersebut merupakan koleksi PT BSI dari hasil penelitian selama ini.

Baca juga:
UM Surabaya Peraih PKM Terbanyak dari 9 PTS di Kota Pahlawan

Sementara itu, buku-buku tersebut merupakan koleksi dari seorang ahli geologi Australia, Alex Taube, yang berisi tentang tektonik sampai dengan geologi tambang.

“Semoga Core dan buku-buku tersebut bisa memberi sumbangsih untuk penelitian geologi di tanah air,” kata Seto.

Ada tujuh perguruan tinggi yang menerima bantuan tersebut, yaitu Institut Teknologi Bandung, Universitas Padjadjaran, Universitas Diponegoro, Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Nasional Yogyakarta, dan Politeknik Negeri Banyuwangi.

Bagi Seto, bantuan ini justru memberi manfaat bagi pihaknya karena dengan penelitian yang memadai, perkembangan sumber daya manusia bisa dipercepat. Akhirnya, sumber daya manusia yang mumpuni tersebut bisa berkontribusi bagi pembangunan negeri dan dunia industri.

Masih di bidang pendidikan tinggi, sejak 2014, PT BSI telah mengeluarkan sebanyak 115 beasiswa untuk mahasiswa perguruan tinggi di tanah air dengan rincian 109 S1 dan 6 D3. Para penerima beasiswa ini adalah putra-putri warga sekitar perusahaan beroperasi, yaitu Pesanggaran dan sekitarnya.

Baca juga:
Ratusan Camper Van Kembali Jelajahi Banyuwangi

Sementara itu, Direktur Politeknik Negeri Banyuwangi M. Shofi’ul Amin, S.T., M.T. mengatakan bahwa kerja sama pihaknya dengan PT BSI merupakan bagian dari komitmen Poliwangi untuk terus meningkatkan kualitas layanan pendidikan dan pengabdiannya kepada masyarakat.

Loading...

“Dengan kerja sama ini, kesempatan kami untuk berkembang semakin terbuka lebar,” katanya.

Shofi mengaku senang dengan dengan kerja sama ini, bahkan mengibaratkan kerja sama ini seperti sebuah perkawinan. “Semoga dari perkawinan ini lahir jurusan geologi pertambangan di Poilwangi,” katanya sambil menjelaskan rencana Poliwangi untuk mendirikan jurusan geologi pertambangan.

Sebelum penandatanganan nota kesepahaman ini, Poliwangi dan PT BSI telah bekerja sama dalam pengerjaan beberapa proyek, seperti pembangunan ruas jalan Pancer-Rowojambe, kuliah tamu, dan teknologi terapan bidang pertanian.

Loading...