Pixel Code jatimnow.com

Mengaku Tertipu Arisan Bodong, Biduan Dangdut Surabaya Mengadu ke Polda Jatim

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Zain Ahmad
Tata Bintang (kanan), bersama temannya saat mengadu ke Polda Jatim karena mengaku tertipu arisan bodong (Foto: Zain ahmad/jatimnow.com).
Tata Bintang (kanan), bersama temannya saat mengadu ke Polda Jatim karena mengaku tertipu arisan bodong (Foto: Zain ahmad/jatimnow.com).

Surabaya - Biduan dangdut asal Surabaya, Tata Bintang mengadu ke Subdit V Siber Ditreskrimsus Polda Jatim, Senin (6/6/2022). Dia mengaku menjadi korban penipuan arisan yang dikelola temannya.

Dalam aduannya itu, Tata mengaku sudah mengeluarkan uang untuk arisan itu sebesar Rp 98 juta. Sedangkan yang ia adukan adalah IS, yang juga disebut sebagai penyanyi dangdut.

"Jadi ceritanya gini. Saya beli lelang arisan di dia (IS). Misal saya beli Rp 5 juta, nanti dua bulan selanjutnya dijanjikan cair sampai Rp 10 juta. Tapi sampai sekarang belum cair. Kerugian saya sampai Rp 98 juta," terang Tata kepada jatimnow.com di Mapolda Jatim.

Tata mengaku mengenal IS cukup lama, karena sama-sama berprofesi sebagai penyanyi dangdut. Di awal mengikuti arisan, semua berjalan lancar. Namun dua tahun terakhir, pencairan uang yang dijanjikan IS mengalami macet. Atas dasar itu, Tata mengadu ke polisi.

"Arisannya namanya 'WS'. Awalnya baik-baik saja. Pencarian lancar. Tapi akhir-akhir ini macet. Banyak yang rugi, termasuk saya," jelasnya.

Baca juga:
Pelaku Investasi Bodong Disebut Sempat Coba Bunuh Diri, Kata Polisi Hamil Muda

Tata mengaku sebenarnya sempat menagih uangnya ke IS. Tapi saat itu hanya dicicil Rp 1 juta. Bahkan dia juga sempat beritikad baik untuk datang ke rumah IS yang berada di Surabaya selatan. Namun, upaya itu sia-sia. Tata saat itu mengaku hanya ditemui suami IS, dan suaminya menyebut jika IS tidak dapat ditemui karena sakit.

"Padahal niat saya baik. Saya ke sana (rumahnya) juga dibukain pintu sama suaminya. Niat saya baik, ada omongan kan enak. Tapi dia (IS) nggak mau nemui. Saya hubungi juga nggak direspon. Makanya saya ambil jalur ini (mengadu) ke Polda Jatim," tegasnya.

Ditanya ada berapa orang yang telah menjadi korban IS, Tata menyebut bahwa anggota arisan 'WS' ada 30 orang. Saat ini, semua anggota arisan juga mengeluh hal yang sama seperti Tata, karena uang yang dijanjikan tak kunjung cair.

Baca juga:
Modus Anggrita Gaet Member Investasi Bodong, Iming-imingnya Bikin Ngiler!

"Ada yang ketipu arisan motor vespa yang mahal itu. Terus arisan mobil, handphone. Banyak pokoknya. Di grup banyak yang sambat. Ada warga Surabaya, ada juga yang dari Jakarta dan Bali," tandasnya.

Loading...

Atas kejadian ini, Tata juga mengaku sudah berkomunikasi dengan anggota arisan lainnya, untuk membuat laporan atau mengadukan kasus tersebut ke polisi.

Loading...