Pixel Code jatimnow.com

Namanya Diduga Dicatut dalam Penerimaan BPNT, Warga di Sidoarjo Lapor Polisi

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Zainul Fajar
Ilustrasi KTP/jatimnow.com
Ilustrasi KTP/jatimnow.com

Sidoarjo - Merasa selama ini tidak pernah mendaftarkan diri dan menerima Bantuan Pangan Non-Tunai (BPNT), seorang warga Kecamatan Taman, Kabupaten Sidoarjo melapor ke polisi.

Pelapor berinisial PA (54), mengaku kaget ketika diberi kabar bahwa namanya tercatut sebagai penerima BPNT tersebut. Dia menegaskan bahwa hingga hari ini dirinya tidak pernah menerima uang tunai dari program tersebut.

Dia hanya mengetahui jika dulu sempat menerima bantuan di desa senilai Rp200 ribu dengan membawa fotokopi KTP dan Kartu Keluarga (KK) yang diserahkannya.

"Saya awalnya diajak bos saya ke kantor BNI, rencananya mau dibukakan rekening untuk tabungan saya. Pikir saya dibuatkan rekening itu kan karena biar saya mudah nyimpan uang buat umroh. Tapi saya kaget begitu dikasih tahu kalau saya sudah pernah membuka rekening atas nama saya sendiri. Padahal saya aja ke bank ya baru kali ini," terang PA saat ditemui rumahnya, Kamis (23/6/2022).

Menurut PA, saat berada di bank, saat itu ia dijelaskan oleh petugas bahwa di dalam printout rekening atas namanya telah menerima dan menarik uang Rp. 1.100.000 dua kali.

Baca juga:
Oknum Pendamping BPNT Nakal di Mojokerto, Kemensos Beri Dua Pilihan

"Nah kalau yang di bank kemarin itu, nilainya Rp1,1 juta. Itu dua kali cair dan ditarik. Berarti totalnya Rp2,2 juta," tambah dia.

Dari kejadian tersebut, PA langsung melapor ke Polresta Sidoarjo, karena ia tidak pernah merasa menerima uang bantuan tersebut.

Sementara Kasihumas Polresta Sidoarjo, Iptu Tri Novi Handono membenarkan bahwa korban sudah melapor.

Baca juga:
DPRD Kab. Mojokerto Desak Dinsos Berhentikan Oknum Pendamping BPNT Nakal

"Ya, sudah ada laporan," jawab Tri Novi.

Loading...

Menurutnya, laporan itu masih dalam penyelidikan Satreskrim untuk mengungkap pihak-pihak yang terlibat dalam pencatutan nama pelapor.

Loading...