Pixel Code jatimnow.com

Juragan Bakwan di Surabaya Edarkan Sabu, Ditangkap Setelah 30 Kali Transaksi

Editor : Narendra Bakrie Reporter : Farizal Tito
Juragan bakwan yang terlibat peredaran narkoba (Foto: Satnarkoba Polrestabes Surabaya)
Juragan bakwan yang terlibat peredaran narkoba (Foto: Satnarkoba Polrestabes Surabaya)

Surabaya - Juragan bakwan asal Jalan Sutorejo, Mulyorejo, Surabaya ditangkap Polisi setelah terbukti terlibat dalam peredaran narkoba jenis sabu.

Bisnis terlarang yang digeluti juragan bakwan berinisial JK (41) itu tergolong rapi. Dari catatan Satresnarkoba Polrestabes Surabaya, JK sudah 30 kali transaksi atau menerima ranjauan sabu dari penyuplainya.

Kasat Resnarkoba Polrestabes Surabaya, AKBP Daniel Marunduri mengatakan, kasus ini dibongkar Unit 1 dipimpin Kanit Iptu Yoyok Hardianto.

Tim itu menyergap JK di rumahnya sekitar pukul 15.00 WIB, Sabtu (9/7/2022). Rumah itu sekaligus difungsikan untuk membuka usaha bakwan.

Baca juga:
Polisi Surabaya Gagalkan Peredaran Sabu dalam Kotak Headset Libatkan Mama Muda

"Dalam penggeledahan, tim kami ditemukan barang bukti kurang lebih 2,5 gram sabu yang diselipkan dalam bungkus rokok," ujar Daniel, Jumat (29/7/2022).

Tim itu juga menyita timbangan elektrik, 5 bendel plastik klip kosong, kartu ATM, buku rekening dan sebuah handphone. Juga buku untuk mencatat transaksi sabu yang diedarkan JK.

Baca juga:
Asyik Tidur di Kos, Kurir Narkoba Jaringan Lapas Digerebek Polisi

Dalam pemeriksaan, JK mengaku bahwa sabu itu merupakan titipan seseorang berinisial TD yang dikirim dengan cara diranjau di Jalan Arjuno, Surabaya tiga hari sebelumnya.

"Tersangka JK mengaku bahwa sabu itu akan diedarkan lagi untuk mendapatkan komisi dari TD, yang masih kami buru. Tersangka juga mengaku telah menerima titipan sabu sebanyak 30 kali," pungkasnya.