Dijuluki Sekolah Teroris, 11 Guru Mts di Banyuwangi Mengundurkan Diri

Editor: Arif Ardianto / Reporter:

Sekolah Al Ishlah Banyuwangi/Foto: istimewa

jatimnow.com - Mendapat julukan sebagai 'sekolah teroris' oleh masyarakat, membuat tenaga pengajar serta karyawan sekolah Madrasah Tsanawiyah (MTs) Unggulan Al Ishlah di Banyuwangi gerah. Bahkan mereka berbondong-bondong mengundurkan diri.

Tercatat kepala sekolah, 11 guru, serta 2 karyawan di sekolah tersebut mengundurkan diri.

Sekolah MTs Unggulan Al Ishlah yang berada di bilangan Dusun Muncar Baru, Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar Banyuwangi, di cap dan diduga sebagai "sekolahan teroris".

Sebutan "sekolahan teroris" santer setelah terungkapnya pelaku bomber tiga gereja di Surabaya yang tercatat masih memiliki hubungan keluarga
dengan pemilik yayasan yang menaungi MTs Al Ishlah yakni Yayasan Al Husniyyah.

Yayasan Al Husniyyah tersebut didirikan oleh ayah dari Puji Kuswati atau istri Dita Oeprijanto, keluarga pelaku bom di tiga gereja.

Data yang dimiliki jatimnow.com, keluarga Puji Kuswati (43) yang di Banyuwangi berada di Dusun Krajan RT 3 RW 16, Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar.

Waktu itu, Rusiono kerabat keluarga Puji Kuswati yang di Banyuwangi menolak untuk memakamkan jenazah bomber tersebut, Senin (14/5/2018).

Pihak keluarga, meminta agar jenazah Puji beserta keluarganya dimakamkan di Surabaya, sesuai dengan alamatnya lantaran syok atas pemberitaan sejumlah media atas peristiwa bom di Surabaya.

Saat dikonfirmasi, Ketua Yayasan Al Husniyyah, Joko, tidak menampik bahwa 1 orang kepala sekolah, 11 guru, dan 2 orang karyawan mundur dari jabatannya masing-masing sebelum memasuki tahun ajaran baru.

Pihaknya juga tidak menampik bahwa pendiri yayasan tersebut merupakan ayah dari Puji Kuswati yang memiliki 3 saudara lainnya, yakni H Husni.

"Iya semua 14 orang yang mundur, tetapi yang mengajukan surat pengunduran resmi cuma satu orang," ujarnya, Rabu (25/7/2018).

Sementara, menanggapi kabar yang beredar di masyarakat Desa Tembokrejo Muncar yang menduga dengan menyebut "sekolahan teroris" merupakan anggapan yang tidak berdasar.

"Kalau kapasitas itu kemarin juga sudah diklarifikasi tidak ada kaitan dengan kegiatan di sekolah," paparnya.

Reporter: Hafiluddin Ahmad
Editor: Arif Ardianto


jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter