11 Guru MTs di Banyuwangi Mundur, Siswa: Jangan Jadikan Kami Korban

Editor: / Reporter:

Para siswa di MTs Unggulan Al Ishlah sesaat sebelum latihan drumband

jatimnow.com - Sejumlah siswa di MTs Unggulan Al Ishlah Desa Tembokrejo, Kecamatan Muncar, Banyuwangi berharap Kegiatan Belajar Mengajar di tempat mereka menuntut ilmu bisa kembali normal.

Dari 219 murid yang terbagi dalam 3 tingkatan, kelas VII, VIII, dan kelas IX di 6 kelas, 3 siswa diantaranya bersedia diwawancarai.

Secara garis besar, ketiganya berharap apapun permasalahan yang terjadi di internal sekolah, jajaran dewan guru maupun pihak yayasan, jangan menjadikan mereka sebagai korban.

Baca juga: 11 Guru MTs di Banyuwangi Mundur, Kegiatan Belajar Siswa Terbengkalai

"Harapannya proses belajar mengajar tidak sampai kosong karena gak ada guru," pinta Dina Oktavia Sabila yang duduk di bangku kelas VIII, di halaman sekolah di Jalan Sultan Agung 45 Desa Tembokrejo Kecamatan Muncar, Kamis (26/7/2018).

Meskipun, katanya, beredar kabar tentang justifikasi sekolahannya yang dijuluki 'sekolahan teroris' dirinya mengaku tidak tahu menahu dan terkesan biasa-biasa saja.

Baca juga: Begini Tanggapan Ketua Yayasan Mts Al Ishlah soal Keluarnya 11 Guru

"Ya denger sih, tapi seperti guyonan saja," katanya yang mengaku tinggal di bilangan Desa Sumbersewu.

Demikian halnya dengan Fandi Rifki (kelas VIII) dan Ahmad Afandi (kelas IX) di sekolah MTs Unggulan Al Ishlah ketika ditanya terkait materi pelajaran yang diajarkan oleh guru.

"Pelajaran agamanya akidah akhlak, Alqur'an hadits, fikih, sama seperti pelajaran di sekolah teman saya," kata Fandi sembari mengingat-ingat materi pelajaran agamanya.

Sedangkan Ahmad Afandi menambahkan, rumor atau kabar perihal julukan 'sekolahan teroris' di tempatnya belajar itu dianggapnya sebagai bahan guyonan atau sebuah candaan belaka.

"Ya ada teman-teman yang nggudo (meledek) seperti itu, tapi ya guyon aja," katanya.

Baca juga: Dijuluki Sekolah Teroris, 11 Guru Mts di Banyuwangi Mengundurkan Diri

Menurutnya, semenjak dirinya masuk sekolah hingga kelas IX sekarang ini, guru agama di sekolahnya tidak mengajarkan yang macam-macam.

"Setelah pelajaran, kadang diberi PR yang dari buku atau LKS," tutup Afandi.

Reporter: Hafiluddin Ahmad
Editor: Erwin Yohanes

 

 

Loading...

jatimnow.com menyajikan pemberitaan di daerah Jawa Timur dan sekitarnya, menyajikan berita yang dikemas dengan apik tanpa mengabaikan nilai-nilai jurnalisme.

Jalan Jimerto No. 17a Surabaya

Call:  (031) 99248116

Email: jatimnow@gmail.com

Newsletter