Pixel Code jatimnow.com

Wali Kota Blitar Akui Uang Rp400 Juta yang Dirampok untuk Bayar Utang Kampanye

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Yanuar Dedy
Polisi saat melakukan olah TKP di rumah dinas Wali Kota Blitar. (Foto: dok. jatimnow.com)
Polisi saat melakukan olah TKP di rumah dinas Wali Kota Blitar. (Foto: dok. jatimnow.com)

jatimnow.com - Wali Kota Blitar Santoso membenarkan keterangan polisi yang menyebut uang tunai yang hilang dibawa perampok sebesar Rp400 juta. Uang itu disimpannya di tas dan diletakkan di dalam almari.

“Betul (uang yang hilang sekitar Rp400 juta),” kata Santoso, Selasa (13/12/2022).

Uang itu diakui Santoso sebagai uang pribadi. Uang yang dikumpulkannya dari honor membuka kegiatan-kegiatan pemerintahan.

Uang itu rencananya akan digunakan oleh Santoso untuk membayar utang yang digunakannya sebagai modal kampanye saat pemilihan wali kota dulu.

“Jujur saja ya, saya ini kan pada waktu kampanye masih punya tanggungan yang harus saya selesaikan. Nah, rencana saya sehabis akhir tahun saya mulai mencicil utang saya. Saya kan harus mengumpulkan dari hasil honor-honor kalau saya membuka kegiatan dan sebagainya itu akhirnya kedahuluan (dirampok),” tambahnya.

Baca juga:
Peran Samanhudi dalam Perampokan Rumdin Wali Kota Blitar

Terkait nominal utang itu, Santoso enggan menjelaskan lebih detail.

“Utangnya nggak perlu saya jelaskan," tegas Santoso.

Baca juga:
Samanhudi Ajukan Praperadilan Usai Ditetapkan Tersangka dalam Kasus Perampokan

Selain uang sekitar Rp400 juta, perampok yang berjumlah sekitar 3 orang itu juga membawa kabur perhiasan milik istri Santoso. Termasuk melucuti kalung, gelang dan cincin yang dikenakan istrinya.

"Termasuk sedikit perhiasan yang dimiliki istri saya termasuk kalung yang dipakai sehabis salat itu dilepas. Terus gelang cincin itu ada beberapa yang dibawa. Lha setelah itu sekitar jam setengah empat gitu lah dia udah mulai melarikan diri,” pungkasnya.

Pisau Dapur Hilang, Nyawa Istri Melayang
News

Pisau Dapur Hilang, Nyawa Istri Melayang

jatimnow.com - Seorang wanita bernama Parsi (52) ditemukan tewas bersimbah darah di kamar rumah kontrakannya Jalan Simo Gunung Barat Tol Gang 2A,