Pixel Code jatimnow.com

Presiden RI Buka Perdagangan Bursa Efek Indonesia Tahun 2023

Editor : Rochman Arief
Presiden RI Joko Widodo. (foto: Otoritas Jasa Keuangan for jatimnow.com)
Presiden RI Joko Widodo. (foto: Otoritas Jasa Keuangan for jatimnow.com)

jatimnow.com - Presiden RI Joko Widodo mengharapkan kinerja Pasar Modal Indonesia semakin baik untuk mendukung perekonomian nasional. Harapannya untuk menjawab berbagai tantangan di 2023.

“Akhir tahun 2022, PPKM telah dicabut. Ini bukan untuk gagah-gagahan memang sudah ada kajian selama 10 bulan terakhir yang menunjukkan kita telah berhasil mengendalikan pandemi Covid-19. Dengan dicabutnya PPKM ini dapat mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat lebih baik dari 2022,” kata Presiden dalam pidato Pembukaan Perdagangan Bursa Efek Indonesia di Main Hall Bursa Efek Indonesia Jakarta, yang dikirim Otoritas Jasa Keuangan, Senin (2/1/2023).

Oleh karena itu, pelaku Pasar Modal diharapkan terus menjaga semangat dan optimisme untuk menapaki 2023, serta terus mengawal pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Sementara itu, Ketua Dewan Komisioner OJK Mahendra Siregar dalam sambutannya, menyampaikan kinerja perekonomian Indonesia yang dicerminkan dari kinerja Pasar Modal jauh lebih baik dibanding negara-negara di Eropa dan Asia.

Per 30 Desember 2022, IHSG telah berada di posisi 6.850,62 poin atau tumbuh sebesar 4,09 persen secara year-to-date. Seiring dengan pertumbuhan IHSG tersebut, kapitalisasi pasar juga tumbuh sebesar 15,06 persen secara year-to-date, yaitu sebesar Rp9.499 triliun atau 50 persen dari PDB Indonesia tahun 2022.

Peningkatan kinerja IHSG juga diikuti dengan pertumbuhan jumlah investor ritel di Indonesia menjadi 10,30 juta SID, atau meningkat lebih dari 10 kali lipat dalam lima tahun terakhir.

Jumlah investor ritel ini didominasi investor domestik sebesar 55 persen dan didominasi investor berusia di bawah 30 tahun sebesar 58,74 persen.

Di 2022 IHSG pernah menembus rekor tertinggi sepanjang sejarah di level 7.318,01 poin, tepatnya pada 13 September 2022. Demikian halnya dengan kapitalisasi pasar yang mencatatkan rekor tertinggi sepanjang sejarah pada 27 Desember 2022, sebesar Rp9.600 triliun.

Mahendra menyampaikan bahwa prioritas dalam Pasar Modal Indonesia ke depan yaitu peningkatan integritas, akuntabilitas dan kredibilitas.

Menurutnya dengan kondisi yang positif ini diperkirakan peningkatan investasi di Pasar Modal Indonesia akan terus membaik di 2023.

“Maka tidak ada istilah wait and see bagi investasi Indonesia. It’s all about investment, investment, investment. Kita harus menguatkan itu dan kita dorong momentumnya,” kata Mahendra.  

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani mengharapkan hadirnya Presiden Republik Indonesia pada pembukaan perdagangan Bursa Efek dapat menyuntik semangat dan motivasi kepada pelaku pasar, selfregulatory organizations, dan seluruh Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dalam rangka membangun integritas dan kredibilitas investor.

“Tahun 2023 merupakan tahun ujian bagi seluruh pihak baik di sektor keuangan maupun sektor lainnya. Pemerintah serta otoritas sektor keuangan akan menghadapi ujian berupa pengendalian inflasi, pencegahan resesi, pemilihan ekonomi pasca-pandemi, serta meningkatkan sumber pembiayaan jangka panjang yang perlu ditingkatkan,” kata Sri Mulyani

Baca juga:
8 Tahun Tak Jumpa, Jokowi dan Habib Syech Saling Puji di Banyuwangi