Pixel Code jatimnow.com

Sambut Imlek, Baju Dewa di Klenteng Tjo Tik Kiong Tulungagung Diganti

Editor : Zaki Zubaidi Reporter : Bramanta Pamungkas
Proses mengganti baju dewa di Klenteng Tjoe Tik Kiong Tulungagung. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)
Proses mengganti baju dewa di Klenteng Tjoe Tik Kiong Tulungagung. (Foto: Bramanta Pamungkas/jatimnow.com)

jatimnow.com - Persiapan terus dilakukan oleh pengurus Klenteng Tjoe Tik Kiong Tulungagung, menyambut Tahun Baru Imlek 2574. Mereka menggelar ritual memandikan dan mengganti baju dewa yang ada di klenteng ini.

Baju para dewa yang sebelumnya berwarna kuning, diganti dengan warna merah. Nantinya saat perayaan ulang tahun dewa utama di klenteng ini, baju akan diganti kembali ke warna kuning.

Bioma Klenteng Tjoe Tik Kiong Tulungagung, Tjio Jing Jing mengatakan terdapat 17 dewa yang diganti bajunya menyambut tahun baru Imlek ini. Dewa utama di klenteng ini adalah Mak Co.

Karena dewa utamanya perempuan, proses memandikan dan mengganti baju ini dilakukan secara tertutup. Hanya perempuan yang belum menikah atau janda saja yang terlibat dalam proses ini.

"Mak Co memang meminta yang menggantikan baju itu, perempuan yang bersih. Dalam arti perempuan yang masih perawan atau yang janda. Jika tidak diikut, bianya Mak Co sendiri yang akan menegur," ujarnya, Rabu (18/1/2023).

Pakaian yang dikenakan para dewa ini sebelumnya dominan dengan warna kuning. Namun untuk menyambut Imlek pakaian yang dikenakan diganti dengan warna merah. Tradisi ini selalu dilakukan menjelang perayaan Imlek.

Baca juga:
Mengunjungi Goa Tan Tiek Sioe Tulungagung, Pertapaan di Lereng Gunung Wilis

Selama proses penggantian baju, ruang dalam klenteng ditutup rapat dan pria dilarang untuk ikut dalam proses tersebut.

"Jadi prosesnya mulai dari memandikan Mak Co, setelah itu mengganti baju Mak Co dengan warna merah. Warna merah identik dengan kebahagiaan," tuturnya.

Ritual lain yang biasanya dilakukan dalam proses penggantian baju ini adalah membawa pulang air bunga sisa memandikan patung dewa. Air ini dipercaya bisa membuang sial dan tolak bala. Biasanya pengurus klenteng akan menyiapkan air ini dalam kantong plastik yang bisa langsung dibawa pulang ke rumah oleh umat yang biasa datang ke Klentheng.

Baca juga:
Foto: Menengok Persiapan Klenteng di Gresik Sambut Imlek

"Ini air bunga Mak Co ini dibawa pulan buat mandi umat, nanti dipercaya bisa menangkal hal-hal buruk dan mendatangkan keberuntungan selama tahun ini," pungkasnya.