Pixel Codejatimnow.com

Pengamen di Tulungagung Tewas Dianiaya, Polisi Buru Pelakunya

Editor : Zaki Zubaidi  Reporter : Bramanta Pamungkas
Jenazah korban saat berada di RSUD dr Iskak. Bramanta Pamungkas
Jenazah korban saat berada di RSUD dr Iskak. Bramanta Pamungkas

jatimnow.com - Pengamen bernama Handoko (49) warga Kelurahan Kepatihan ditemukan tak bernyawa di pinggir jalan simpang empat bambu runcing, Tulungagung. Dari hasil penyelidikan, polisi memastikan korban tewas karena dianiaya.

Kasi Humas Polres Tulungagung, Iptu Moh Anshori mengatakan jenazah korban ditemukan kemarin sekitar pukul 05.30 WIB. Selanjutnya jenazah lalu dibawa ke RSUD dr Iskak untuk dilakukan otopsi. Selain itu polisi juga melakukan olah TKP di lokasi kejadian. Dari hasil pemeriksaan sejumlah saksi, korban diketahui merupakan pengamen.

"Jenazah tersebut dibawa ke RSUD dr Iskak Tulungagung untuk dilakukan autopsi," ujarnya, Senin (13/02/2023)

Berdasarkan hasil autopsi diketahui bahwa pengamen tersebut meninggal akibat kekerasan. Hal ini dikarenakan pada kepala bagian belakang kiri korban ditemukan luka akibat benda tumpul. Sedangkan pada bagian kepala kanan korban didapati luka pendarahan. Diduga kuat terjadi penganiayaan terlebih dahulu kepada korban.

Baca juga:
Rekonstruksi Tewasnya Santri Banyuwangi di Ponpes Kediri, Korban Dianiaya 3 Hari

"Penyebab kematian akibat kekerasan benda tumpul. Diduga korban meninggal tiga jam lebih sebelum ditemukan," jelasnya.

Dari hasil olah TKP, didapati sebuah gitar yang hancur. Gitar tersebut diketahui merupakan milik korban. Hingga saat ini polisi masih melakukan penyelidikan terkait kasus ini. Selain melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi, polisi juga mencari adanya kamera CCTV yang berada di sekitar lokasi kejadian.

Baca juga:
Polisi Periksa Pengurus Ponpes Kediri Terkait Kematian Santri asal Banyuwangi

"Mudah-mudahan di sekitar TKP ada CCTV, yang dapat mempermudah mengungkap kasus ini. Dan di TKP memang banyak digunakan untuk mengamen," pungkasnya.

Aston Gresik Hadirkan Tema 1001 Nights of Ramadan
Ekonomi

Aston Gresik Hadirkan Tema 1001 Nights of Ramadan

"Anda dapat menikmati buka puasa bersama keluarga mulai dari Rp 100.000 nett/orang di Nira Restaurant," kata Chef Executive ASTON Gresik Hotel & Conference Center, Petrus Nyo.