Pixel Codejatimnow.com

Warga Pasuruan Demo PT Mitra Alam Segar Protes Sumur Kering dan Bau

Editor : Zaki Zubaidi  Reporter : Moch Rois
Puluhan warga Pasuruan unjuk rasa di PT MAS. (Foto: Moch. Rois/jatimnow.com)
Puluhan warga Pasuruan unjuk rasa di PT MAS. (Foto: Moch. Rois/jatimnow.com)

jatimnow.com - Puluhan warga Dusun Mojokopek Barat dan Dusun Bawe, Desa Mojoparon, Kecamatan Rembang, Kabupaten Pasuruan, mendatangi PT Mitra Alam Segar (PT. MAS) yang memproduksi minuman kemasan, Kamis (23/2/2023) pukul 10.13 WIB.

M Lukman, perwakilan warga Mojokopek Barat yang permukimannya bersebelahan dengan PT Mitra Alam Segar, mengatakan warga selama ini dirugikan dengan aktifitas perusahaan tersebut dan membawa beberapa poin tuntutan.

"Dampak yang paling terasa, sudah 12 tahun ini kita kekeringan air sumur. Sumur yang manual digali itu. Untuk mencukupi kebutuhan air bersih selama ini, warga swadaya sendiri, dengan biaya sendiri bikin sumur bor. Saat itu ngebor habis 4 pipa ukuran 6 meter. Sekarang ini warga bikin sumur bor lagi habis 6 pipa, karena yang lama airnya sudah berwarna cokelat," jelas M Lukman.

Selain keluhan sumur yang mengering dan tidak ada kompensasi sambungan pipa PDAM, warga juga mengeluh kebisingan dari mesin produksi PT MAS.

"Selain bising, aktifitas bongkar muat kendaraan besar itu getarannya sampai rumah warga. Kalau rumah warga ambruk yang tanggung jawab siapa?" ucapnya.

Baca juga:
Demo PMII Surabaya, Tuding Tren Penanganan Korupsi Minim

Di satu sisi bau busuk yang disebut warga berasal dari PT MAS juga sangat mengganggu dan berdampak pada pernafasan.

"Bau busuk itu yang sering terjadi hari sabtu dan minggu. Baunya seperti bahan kimia, dugaan kami kayak sejenis HCL," lanjutnya.

Lukman juga mempertanyakan terkait pintu masuk perusahaan yang melewati jalan kampung genengan Dusun Mojokopek Barat yang dilakukan tanpa adanya sosialisasi ke warga.

Baca juga:
Ratusan Warga Sidoarjo Geruduk Rumah Penjual Miras, Ricuh karena Dilempar Uang

Mendapati tuntutan warga yang diorasikan dalam unjuk rasa itu, jatimnow pun mencoba mengkonfirmasi manejemen PT Mitra Alam Segar. Namun upaya konfirmasi itu tidak berhasil.

"Manajemen di Surabaya semua," tandas Satpam penjaga gerbang PT MAS, Andriyan.