Pixel Code jatimnow.com

Tempat Pengolahan Limbah di Jombang Ditutup, Usai Warga Wadul Polsek

Editor : Zaki Zubaidi   Reporter : Elok Aprianto
Mediasi antara warga Dusun Meduran, Desa Ngumpul, Kecamatan Jogoroto bersama pemilik pengolahan limbah slag aluminium di Polsek Jogoroto. (Foto: Elok Aprianto/jatimnow.com)
Mediasi antara warga Dusun Meduran, Desa Ngumpul, Kecamatan Jogoroto bersama pemilik pengolahan limbah slag aluminium di Polsek Jogoroto. (Foto: Elok Aprianto/jatimnow.com)

jatimnow.com - Usai diwadulkan warga ke Polsek Jogoroto, akhirnya tempat usaha pengolahan limbah slag aluminium di Dusun Meduran, Kecamatan Jogoroto, Kabupaten Jombang ditutup sementara waktu.

Pendik (43) pemilik pengolahan limbah slag aluminium menjadi aluminium batangan mengatakan, usai di protes warga, dan dimediasi Kades serta Polsek, pihaknya dengan terpaksa menghentikan usaha pengolahan limbahnya.

"Hasil mediasi tadi itu, kita disuruh tutup tidak boleh aktivitas lagi. Dan itu ditulis dalam surat pernyataan yang tanda tangan saya disaksikan warga, sama pak Lurah," ungkapnya, Jumat (24/2/2023).

Ia menjelaskan di Desa Ngumpul sebenarnya ada 9 usaha pengolahan limbah slag aluminium yang tergabung dalam satu perusahaan.

"Kalau pengusahanya itu ada 9, dan semuanya pengolahan limbah," ujarnya.

Baca juga:
Oknum Nakal Terminal, Berbahan Limbah, Polisi Olah TKP

Ia mengaku saat ini tempat usaha miliknya sedang dalam proses perizinan di Pemkab Jombang. Namun demikian pihaknya mengaku akan tetap menutup usahanya sementara waktu.

"Kalau usaha saya lagi proses, tahap UKL UPL. Perizinan di DLH, dan sudah mendapatkan surat lokasi usaha, tata ruangnya sudah ada. Tapi untuk sementara ini karena ada permintaan warga kita tutup sambil menunggu perizinan keluar," jelasnya.

Baca juga:
Patung Semut Niscala di Pasuruan, Berbahan Limbah Penuh Makna Filosofi

Sementara itu Kades Ngumpul, Zaenal Arifin membenarkan bahwa dalam mediasi antara warga dengan pemilik usaha pengolahan limbah slag aluminium telah menemukan kesepakatan.

"Ini tadi diselesaikan secara kekeluargaan dan sudah ada surat pernyataan ini (sambil menunjuk surat pernyataan yang dibuat pemilik usaha pengolahan limbah slag aluminium)," pungkas Kades.

Mas Dhito Berangkatkan Kediri Dholo KOM 2024 dari SLG
Olah Raga

Mas Dhito Berangkatkan Kediri Dholo KOM 2024 dari SLG

Kediri Dholo KOM 2024 diikuti 520 cyclist dari Indonesia dan mancanegara. Mereka melintasi berbagai pemandangan indah dan menantang di wilayah Kediri, termasuk tanjakan ikonik kelok 9 dan gigi 1.