Pixel Codejatimnow.com

Banjir Bandang Terjang Lamongan Akibat Hujan 2 Jam

Editor : Rochman Arief  Reporter : Adyad Ammy Iffansah
Banjir banjar menerjang pemukiman warga Desa Wudi, Kecamatan Sambeng, Lamongan. (foto: BPBD Lamongan for jatimnow.com)
Banjir banjar menerjang pemukiman warga Desa Wudi, Kecamatan Sambeng, Lamongan. (foto: BPBD Lamongan for jatimnow.com)

jatimnow.com - Hujan dengan intensitas tinggi selama dua jam mengguyur Kabupaten Lamongan pada Selasa (14/3/2023). Akibat hujan deras itu menyebabkan banjir bandang di Kota Soto itu.

Banjir bandang tersebut dikabarkan menerjang Desa Wudi, Kecamatan Sambeng, Lamongan, dengan ketinggian air mencapai 1 meter.

Plt Kepala BPBD Lamongan, Dianto mengungkapkan banjir disebabkan sungai di desa setempat yang tak lagi mampu menampung derasnya air kiriman dari kawasan perbukitan Desa Wudi.

"Hujan deras selama dua jam, mulai pukul 15.00 WIB. Akibatnya luapan air sungai di Dusun/Desa Wudi, Kecamatan Sambeng mengakibat rumah warga dan persawahan tergenang 20-100 cm," papar Dianto, Selasa (14/3/2023).

Terpisah, Camat Sambeng Tri Prasetyo mengabarkan bila kondisi terkini lebih terkontrol. Air tidak lagi berarus, namun masih menggenangi pemukiman warga Desa Wudi.

Warga Desa Wudi, Kecamatan Sambeng, Lamongan melintas di jalan yang sudah terendam banjir akibat hujan yang mengguyur selama dua jam. (foto: BPBD Lamongan for jatimnow.com)Warga Desa Wudi, Kecamatan Sambeng, Lamongan melintas di jalan yang sudah terendam banjir akibat hujan yang mengguyur selama dua jam. (foto: BPBD Lamongan for jatimnow.com)

Baca juga:
Harga Telur di Lamongan Tembus Rp31 Ribu/Kg, Susul Beras dan Cabai

"Sungai dusun yang awalnya mengalir ke Waduk Gondang tak mampu menampung debit air dari kawasan perbukitan, saat ini sudah terkendali. Hanya saja pemukiman terendam," ujarnya.

Diterangkan Tri, jika Desa Wudi memang memiliki kawasan yang dikelilingi perbukitan. Hal itu pula yang menyebabkan banjir bandang sering terjadi di desa tersebut.

"Selama musim penghujan tahun ini sudah tiga kali banjir bandang," katanya.

Baca juga:
Emak-emak di Lamongan Demo Tower BTS yang Resahkan Warga

Tri menegaskan banjir bandang di Desa Wudi diprediksi cepat surut, lantaran saluran sungai terpantau lancar dan tak menghambat pembuangan air.

"Fungsi sungai aman-aman saja, hanya hujan intensitas tinggi mengakibatkan debit air berlebih, yang kemudian tak tertampung dan mengakibatkan genangan. Dalam tempo lima sampai enam jam biasanya sudah surut," tuturnya.