Pixel Codejatimnow.com

Armada Bus Trans Jatim Ditambah, Penumpang Kian Mudah Bayar dengan QRIS

Editor : Zaki Zubaidi  Reporter : Ni'am Kurniawan
Tambahan armada bus Trans Jatim (Foto-foto: Bank Jatim for jatimnow.com)
Tambahan armada bus Trans Jatim (Foto-foto: Bank Jatim for jatimnow.com)

jatimnow.com - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur menambah armada Bus Trans Jatim koridor I rute Sidoarjo-Surabaya-Gresik di kantor Bupati Gresik. Peresmian dilakukan langsung oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Direktur IT & Digital Bank Jatim Zulhelfi Abidin mengungkapkan, masyarakat yang ingin menggunakan transportasi bus Trans Jatim bisa semakin mudah. Sebab, pembayarannya sudah bisa menggunakan QRIS Bank Jatim.

”Dalam hal ini kami bekerja sama dengan Dishub Jatim memberikan support alat pembayaran secara nontunai, yaitu QRIS. Praktis, tinggal buka JConnect dan scan barcode QRIS Bank Jatim," ungkap Zulhelfi, dalam siaran resminya, Sabtu (15/4/2023).

Ia menambahkan, Bank Jatim akan terus mendukung program-program yang dilakukan oleh Pemprov Jawa Timur demi kemudahan masyarakat.

"Hal ini juga sejalan dengan program Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) yang diinisiasi oleh Bank Indonesia, sehingga bisa memudahkan penumpang maupun operator bus,” imbuh dia.

Pihaknya juga menegaskan, sistem pembayaran non tunai ini menjadi kebutuhan Dishub untuk memudahkan masyarakat dan dapat langsung masuk rekening secara realtime, sehingga lebih efisien dari segi waktu dan tenaga.

Baca juga:
Bank Jatim Fasilitasi Pembukaan Rekening untuk Disabilitas

Ia juga membeberkan, QRIS Bank Jatim terus mengalami perkembangan yang pesat. Sepanjang tahun 2022, telah digunakan oleh 62.500 user dengan nominal transaksinya mencapai Rp303 miliar.

”Kami tak henti-hentinya akan terus mengembangkan pembayaran digital demi mendukung percepatan digitalisasi. Semoga lewat kegiatan ini Bank Jatim dapat terus menjadi mitra kerja yang baik bagi Pemprov Jawa Timur serta semua produk dan layanannya dapat bermanfaat bagi semua nasabah,” tandasnya.

Sementara Gubernur Khofifah menjelaskan, armada yang ditambah sebanyak 10 unit untuk operasional dan satu unit bus cadangan. Sebelumnya, hanya terdapat 20 unit operasional dan 2 unit cadangan untuk koridor I.

”Dengan penambahan ini maka total armada menjadi 30 unit operasional dan 3 unit cadangan," kata Khofifah.

Baca juga:
Sukses Inovasi Digital, Bank Jatim Raih 3 Penghargaan dari Digitech

Pihaknya berharap, angkutan massal Trans Jatim dapat meningkatkan konektivitas antar wilayah dan bisa mewujudkan pertumbuhan ekonomi.

”Load factor Trans Jatim ini cukup tinggi di atas 100%. Jadi dengan adanya penambahan armada, waktu tunggu penumpang yang sebelumnya 30 menit dapat dipangkas menjadi 15 menit. Kemudian yang biasanya menunggu 15 menit bisa jadi 10 menit,” papar Khofifah.